Friday, December 10, 2010

Akan Muncul dengan Wajah Baru!!! Nantikannya!!!

Di sini, saya ingin membuat pengumuman kepada pengunjung setia serta para pembaca yang saya kasihi. Bersempena 2011 Masihi yang akan muncul tak lama lagi, dan juga dengan semangat Hijrah baru-baru ini yang telah masuk ke 1432 Hijriyah, saya ingin mengumumkan kepada semua bahawa blog ini akan berubah dengan wajah yang lebih baru!!!

Alamat blog ini masih terus dikekalkan sebagai memudahkan pengunjung setia terus berkunjung lagi ke blog saya ini. Tapi sentuhan-sentuhan baru akan mula dipaparkan bersama-sama di dalam blog ini. Bagaimana bentuk sentuhan baru tersebut? Hohohoho..tunggu dan lihat ya!!

Mudah-mudahan dengan paparan baru ini, akan terus memberikan persepsi baru daripada para pengunjung serta dapat menambah-baikkan kualiti kita di dalam dunia tanpa sempadan ini. Mungkin paparan baru ini tidak sehebat dengan laman sosial yang menjadi pilihan ramai, tetapi sedikit sebanyak dapatlah saya cuba membantu dengan sedikit penulisan saya nanti untuk memberikan sedikit input kepada para pembaca yang memanfaatkan blog saya ini nanti.

Nantikan ya!!!

Wednesday, November 24, 2010

Menghadapi Peperiksaan..!!

Akhirnya, SPM pun dah berlangsung. Pelajar Tingkatan 5 tahun ini pula yang menduduki SPM. Terlalu rindu tengok suasana SPM, sebab hampir setiap tahun(semenjak menyaksikan gelagat pelajar Al-Amin menduduki SPM. Jadi, tahun ni tak mahu ketinggalan melihat gelagat mereka pula. Jadi datanglah sebentar melihat gelagat masing-masing. Tapi semua cool semacam je..hebat!!

Sebelum ini, ketika bertugas di Al-Amin, juga turut menjadi Pengawas Peperiksaan setiap kali musim peperiksaan. Tapi, kali ini, saya sendiri pula menduduki peperiksaan. Huhuhu!! Dah lama tak merasai perasaan untuk menduduki peperiksaan. Bila kena duduki lagi, rasa macam menyesal pun ada. Hahaha!! Agaknya sebab dah lama tak rasa perasaan menjadi pelajar, mungkin kerana itulah terasa kekok pula bila hendak menduduki peperiksaan ini.

Tapi seronok pula jadi pelajar kembali. Dapat rasa perasaan yang sama dengan pelajar SPM agaknya? Hehehe..bagi mereka, SPM adalah peperiksaan yang menentukan hidup mati seseorang, juga yang menentukan masa depan seseorang, sama ada dia menjadi doktor, peguam, insiyur (muhandis), arkitek, ataupun pembantu makmal. Mungkin berbeza dengan peperiksaan yang sedang saya duduki ini. Hehehe..

Kepada yang calon SPM yang dalam keadaan tension lalu menziarahi blog ini dan membacanya, saya ucapkan dan doakan kepada anda semua buatlah yang terbaik dan semoga Allah Taala berikan ketenangan dan jalan keluar daripada kebuntuan. Juga kepada sesiapa yang turut menduduki peperiksaan, turut saya doakan kalian semoga berjaya.

'Alaikum bit Taufiq wa Najah!!

Saturday, November 6, 2010

Alasan-alasan lama tak update blog?

Hohoho..begitu lama blog ini tidak diupdate, pasti ada beberapa pengunjung tetap tertanya-tanya; "Mengapa blog ini semakin sepi tidak berpenghuni tampaknya?". Lebih sebulan tiada sebarang isian baru di dalam blog ini.

Ada yang kata, penulis blog ini kemalangan ketika bulan Syawal baru ini, sama ada terkena mercun "buatan sendiri" ataupun kecelakaan jalanraya. Ada pula yang kata, penulis blog ini sedang bersiap-siap untuk menunaikan haji. Ada pula yang merepek mengatakan sekarang ini penulis blog sedang menahan lahar Gunung Merapi dari dimuntahkan keluar. Dahsyat!! Sungguh dahsyat!! Maka inilah sebenarnya alasan-alasan yang bakal pemilik blog ini untuk kemukakan kepada para pengunjung setia.

1. Tiada idea? Oh pastilah tidak, sebenarnya terlalu banyak idea untuk menulisnya, cuma...terlalu banyak sangat sehingga tak tersempat untuk menulis. Satu demi satu idea datang mencurah-curah dan mendorong untuk menulisnya di dalam blog agar dapat dikongsikan dengan para pengunjung blog yang lain. Tapi...tak tertulis juga. Kenapa ya?

2. Sibuk? Ish..rasanya, tak-lah sibuk sangat. Padahal selalunya menggunakan laptop yang sama sahaja. Tapi tak tahu kenapa selama penggunaan laptop ni, tak terasa hendak menyelak laman blog sendiri. Padahal, ada sahaja kesempatan mengunjungi blog orang lain, tapi blog sendiri ditinggalkan kesepian.

3. Malas? hehe..agaknya la. Tentang ini, memang no comment. Mungkin saya tidak letakkan prirority untuk selalu menulis di dalam blog agaknya.

4. Chatbox yang membosankan? Rasanya tu tak boleh dimasukkan dalam alasan. Rasa sangat pelik kerana, pengunjung di chatbox selalu mempromosikan diri. Ntah-ape-hape-ntah diorang tu!! Gelabah!! Akhirnya saya sendiri buang ruangan Barium (II) Oxide [chatbox tu ler] tu. Biar diorang gelabah kat alam maya yang sementara ni. Muahahaha!!

5. Blog ni sendiri membosankan? Eh?Helo..blog sendiri pun nak kata bosan ker? Mungkin juga agaknya. Ruangannya asyik begitu dari awal penubuhan sehinggalah ke hari ini. Tiada yang menarik untuk dilihat di dalam blog ini. Tapi, kalau dah dikomen macam tu, insya Allah akan cuba untuk diperbaharui lebih baik lagi.

6. Tiada penunjung yang membaca blog ini? Emmm..mungkin juga. Buat blog ni macam "syok sendiri". Muahahaha!! Kesian..gila dalam laman blog sendiri. Ada cadangan untuk memastikan laman blog kita sentiasa dikunjungi oleh para pengunjung seluruh dunia. Seperti menjadikan blog ini medan mengutuk kerajaan-kerajaan dunia, ataupun menjadi informasi kepada sarang pengganas, ataupun menyentuh isu-isu sensetif agama. Pasti blog anda akan dikunjungi oleh FBI, CIA, NSA, Mossad, KGB (kalau ada lagi), ISA, InterPol, al-Qaeda, JI, GAS dan banyak lagi.

7. Anda sebenarnya bukan Pembantu Makmal lagi? Emm..ya. Mungkin ini alasan yang paling tepat agaknya. Kerjaya saya sebagai Pembantu Makmal sudah pun terhenti lamanya. Mungkin kerana itulah tiada lagi semangat untuk menulis di dalam blog yang dipanggil "Apabila Pembantu Makmal Menulis". Jiwanya hilang. Semangatnya runtuh. Sedih kesepian. Tiada lagi penerusan generasi Pembantu Makmal. (cewah) Mungkin selepas ini, buat laman blog yang baru dan hapuskan blog ini. Atau tukar nama sahaja. Masih dalam perbincangan lagi. Kalau hasil dari perbincangan itu menetapkan kepada sesuatu, maka ia adalah keputusan yang muktamad.

8. Ini sahajakah alasannya? Emmm..entahla. Mungkin setakat ini sahaja dahulu. Terima kasih kerana sudi membaca. Hehehe..

Monday, September 6, 2010

"Mencari" Lailatulqadr di 10 malam terakhir???

Ada kisah yang ingin saya berkongsikan dengan para pengunjung sekalian tentang mencari Lailatul Qadr di 10 malam terakhir. Begitulah pesanan Nabi Junjungan kita Muhammad s.a.w. yang menyuruh kita untuk tidak terlepas peluang yang terbesar ini.

Tidak ada umat lain yang mendapat peluang seperti ini dengan merebut peluang gandaan kebaikkan seperti 1000 bulan. Subhanallah!! Kalau Nabi Nuh a.s tu sendiri berdakwah beratus-ratus tahun, tapi sangat sedikit yang beriman. Allah beri peluang ini seperti mereka, lagilah mereka tak mahu beriman agaknya sebab mereka dah hidup lama. Jadi kita sebagai umat akhir zaman ini mendapat peluang yang lebih baik dari umat-umat sebelum ni, kenapa pula kita hendak melepaskan peluang seperti ini?

Jadi, adakah benar umat Islam di akhir zaman ini benar-benar mencari Lailatul Qadr di 10 malam terakhir?

Maka saya akan rungkaikan sedikit demi sedikit melalui satu kisah saya bersama rakan-rakan saya yang berhusnu zdhon dengan masyarakat kita. Dengan berpandangan baik kepada masyarakat, membuatkan kami benar-benar termotivasi untuk berlumba-lumba merebut peluang ini dengan masyarakat.

Baru-baru ini di dalam 10 malam terakhir Ramadhan, saya dan rakan-rakan keluar ke bandar selepas solat tarawih 8 rakaat. Sebelum kami hendak keluar, melihatkan saff solat jemaah yang masih meneruskan solat sunat mereka itu menjadi sangat sedikit daripada jemaah solat Isya' dan solat Terawih 8 rakaat. Daripada 15 saff menjadi kepada 3 saff sahaja. Melihat orang ramai yang keluar itu benar-benar dalam keadaan bersegera untuk keluar dari masjid seolah-olah ingin "mencari" sesuatu benda yang sangat penting sehingga tidak mahu ketinggalan untuk mendapatkannya.

Kami sengaja mengikut beberapa buah kereta yang berkonvoy keluar dari masjid. Rupa-rupanya mereka ke bandar. Ketika kami masuk ke bandar, Subhanallah!! Terlampau ramai manusia memenuhi ruang-ruang jalan dan yang ada di antara hutan bangunan di sana. Seolah-olah seperti jemaah Haji yang sedang berwukuf di Minaa. Mereka semua pergi ke setiap kedai-kedai yang ada di sekitar mereka seolah-olah "mencari" sesuatu yang penting sehinggakan mereka bertekad tidak akan balik selagi tidak "menjumpainya".

Salah seorang di antara kami berkata: "Diorang ni cari apa sebenarnya kat Bukit Bintang ni? Bukannya ada apa pun. Takkan cari komputer untuk raya kot..nak cari baju kat Chow Kit Road la". Kemudian seorang lagi rakan saya berkata: "Ni kes nak cari baju raya yang glemor-glemor la tu. Nak cari yang stylo aje..apa la diorang ni".

Sehinggalah kami selamat melepasi jalan yang penuh sesak di sana dan kembali pulang untuk mendapatkan barang yang sepatutnya. Saya pula berkata: "Alangkah indahnya kalau seramai itu tadi memenuhi masjid-masjid di Kuala Lumpur ini menghidupkan 10 malam terakhir ini". Kemudian berkatalah salah seorang daripada kami: "Eyh!!betullah apa yang diorang buat tu agaknya, Nabi suruh CARI Lailatul Qadr, bukan kata hidupkan..diorang pergi KL tu nak CARI Lailatul Qadr la kat situ, so..kalau nak CARI, kena ar keluar dari masjid". Kami tergelak sahaja dengan pandangan positifnya itu.

Lalu apabila kami tiba di kedai untuk membeli barang yang sepatutnya, dalam mencari suatu barang ini, datang seorang petugas di kedai itu kepada kami lalu bertanya kepada rakan saya: "Ya encik, boleh saya bantu? Encik cari apa ya?" Lalu rakan saya menjawab: "Saya sedang cari Lailatul Qadr.." Tergelak petugas tersebut. Kami yang mendengar pun tergelak juga.

Tapi dalam perjalanan balik. Kami bermuhasabah; kalaulah masyarakat sekarang pada waktu ini (10 malam terakhir Ramadhan) sibuk sungguh mencari barang-barang untuk Hari Raya sehingga merasakan itu adalah kemestian untuk dimiliki, kenapa tidak pada peluang Lailatul Qadr ini. Ya Allah rasa rugi sangat kalau terlepas nikmat beribadah di Malam Al-Qadr. Tapi kalau ada perkara yang perlu didahulukan daripada ibadah-ibadah sunat, maka wajib adalah lebih utama dari yang sunat. Tak mungkin mencari baju itu adalah wajib pula?

Tapi, pada 27 Ramadhan, kami dikejutkan dengan berita kematian isteri kepada rakan kami lalu kami membantu untuk menguruskan dan juga menenangkan rakan kami tersebut. Antara yang kerap berlaku di Malaysia, ketika 10 malam terakhir Ramadhan jugalah ramai Muslimin yang dijemput Allah terlebih dahulu menemui-Nya. Begitu kerap yang "pergi" itu di jalanan. Moga mereka ditempatkan Allah di sisi-Nya iaitu bersama dengan para solihin dan terselamat dari azab api Neraka. Sungguh! Apa yang berlaku pada rakan kami benar-benar mengingatkan kami tentang kematian. Dalam penat, keinsafan juga terbit di hati kami. Kami bertanya kepada diri kami; "Bagaimana pula pengakhiran kami nanti?"

Maka dikesempatan ini, ingin saya mengingatkan diri saya sendiri dan juga para pengunjung yang lain, agar teruskan saki baki hidup kita di detik-detik terakhir dengan Ramadhan. Kalau sesama manusia ketika berpisah, ada timbul rasa hiba dan inginkan kenangan terus berkekalan sesama mereka, bagaimana pula kita dengan Ramadhan ini? Jadikan Ramadhan kali ini yang terbaik daripada yang lepas dan sentiasa berdoa sesama kita agar dapat bertemu lagi dengan Ramadhan akan datang. Insya Allah.

Sunday, August 22, 2010

Dari Masjid ke Masjid

Dalam bulan Ramadhan kali ini, saya buat satu benda yang dah lama saya nak buat; iaitu melihat suasana Ramadhan di masjid-masjid sekitar Kuala Lumpur dan Selangor. Setiap kali solat sunat Tarawih, saya akan pergi ke masjid lain untuk solat di sana. Sambil itu, dapat juga merasakan suasana bagaimana mereka memeriahkan malam Ramadhan.

Saya ingin berkongsi dengan para pengunjung setia dan para pembaca. Saya dapat belajar sesuatu daripada aktiviti ini. Iaitu bagaimana para pengurusan masjid berusaha untuk memberikan keselesaan kepada jemaah untuk menunaikan ibadah di Malam Ramadhan. Usaha-usaha ini memang baik kerana dalam masa yang sama, jemaah solat semakin bertambah berganda-ganda daripada biasa. Bukankah ini suatu yang hebat!!

Pandangan yang luar biasa ini benar-benar merasakan hati ini lebih senang. Memang betullah ada seorang ustaz pernah berkata dalam pengisian untuk para dai'e, katanya; "Di bulan Ramadhan ini, para dai'e boleh rehat sikit, sebab syaitan dibelenggu, jadi ramai orang suka nak datang masjid dan buat benda baik banyak sangat pada masa ini". Ya!! Memang betul!! Begitu ramai orang yang tiba-tiba memberikan banyak sumbangan kepada masjid-masjid, surau-surau dan rumah kebajikan, malah yang menghidupkan rumah Allah juga bertambah-tambah.

Di dalam peluang ini, pihak masjid cuba untuk menarik minat para jemaah agar hati mereka akan terus terikat dengan masjid selepas fenomena Ramadhan ini. Mudah-mudahan bulan-bulan selain Ramadhan, hati mereka akan terus selesa untuk datang ke masjid, bukan hanya kerana mereka datang untuk solat Tarawih sahaja. Tapi mereka datang ke masjid kerana mereka suka datang, ada benda yang menenangkan di dalam masjid ini. Itulah usaha yang terbaik untuk menyatukan hati manusia di bawah naungan Allah.

Antara usaha-usaha yang saya lihat oleh pihak pengurusan masjid yang cuba memberikan perkhidmatan dan keselesaan kepada para jemaah solat. Antaranya banyak masjid-masjid yang saya berkunjung, sudah memasang aircorn (penghawa dingin) yang mana sebelum ini tidak ada. Kalau yang sudah ada penghawa dingin, mereka tambahkan horse power (kuasa kuda)nya lebih lagi. Mana yang tidak mampu untuk memasang penghawa dingin, mereka memasang kipas yang besar (macam kat mamak tu..siap ada titisan air lagi..huhu) untuk keselesaan para jemaah solat juga.

Ada pula yang tidak dapat tambah prasarana yang hebat begitu, tapi mereka menarik minat para jemaah dengan makanan. Juadah berbuka, moreh dan sahur, semuanya sedap-sedap belaka. Ketika inilah ramai hartawan dan dermawan akan menyumbang kepada masjid-masjid yang menyediakan juadah yang istimewa. Katanya; "Daripada mereka pergi berbuka di hotel, lebih baik berbuka di masjid". Sehingga itu ada yang membuat cara juadah itu benar-benar seperti di hotel, siap ada pencuci mulut lagi. Wah!! Hebat juga idea ini. Yang lebih hebat lagi, ada yang menggunakan idea "Bubur lambuk drive-thru". Hanya lalu dan amik makanan, tak perlu bayar pun. Subhanallah!!

Ada pula yang menjemput imam-imam jemputan samada dari luar negara mahupun tempatan. Imam jemputan yang di datangkan khas untuk Ramadhan ini memang hebat-hebat. Bacaan mereka itu benar-benar menyentuh qalbu. Ada juga yang menjemput imam-imam kecil (bukan imam muda ya) yang sudah hafiz di usia yang muda untuk menjadi imam. Ada pula yang membuat Tazkirah Ramadhan dengan menjemput Ustaz-ustaz yang dapat menarik perhatian para hadirin mendengar ceramah mahupun tazkirah. Ada pula yang memasang LCD Projector dan memainkan video multimedia dalam sela masa untuk rehat antara solat Tarawih itu.

Ya Allah, seolah-olah seperti syarikat-syarikat yang berlumba-lumba untuk mencari pelanggan-pelanggan mereka demi keuntungan yang hendak dicapai. Tapi inilah persaingan yang tidak mahu dilepaskan yang mana setiap kebajikan dan kebaikkan itu dibalas berganda-ganda. Setiap kali melihat idea baru dan usaha mereka ini, adakalanya menitik juga air mata ini terharu melihat usaha mereka, sedang kita yang hanya melihat tidak dapat menyaingi amal mereka ini. Mudah-mudahan usaha mereka ini diterima Allah.

Tuesday, August 10, 2010

Ramadhan datang lagi..!!

Segala puji bagi Allah kerana dapat lagi jiwa ini menikmati peluang yang diberikan iaitu datangnya kenikmatan serta peluang yang besar di bulan Ramadhan kali ini. Alhamdulillah, dengan sedikit persiapan yang dibuat sebelum ini, insya Allah akan cuba dapatkan Ramadhan kali ini lebih baik dari yang lepas, walaupun di masa lepas itu, lebih banyak kenangan dengan teman-teman seperti Rahman D dan anak-anak didik yang bermacam gelagat mereka.

Tapi insya Allah, kenangan itu tidak membataskan amal kita, bahkan ia sepatutnya menjadi pemangkin untuk membanyakkan lagi amal ibadah seboleh mungkin. Mungkin ia tak seceria dulu tapi mungkin ada yang lebih manis dari dulu. Siapa tahu? Pastinya ada hikmah yang menarik bakal kita tempuhi pada Ramadhan kali ini. Mungkinkah kita menemui nikmat di dalam Malam al-Qadr lebih baik dari yang lepas. Siapa tahu? Mungkin juga kita mendapat lebih nikmat dan ringan hati dengan terasanya keampunan yang kita rebut di Ramadhan kali ini. Siapa tahu?

Maka, di sini saya ingin mengajak para pengunjung serta pembaca setia blog saya ini. Ramadhan yang bakal kita lalui ini, jangan dibazirkan peluang ini begitu sahaja. Bukanlah dengan kedatangan Ramadhan ini, kita berhempas-pulas memikirkan pantun atau kata-kata indah untuk mengucapkan kepada kawan-kawan kita sempena kedatangan Ramadhan ini. Tapi sebaiknya, kita ingatkan kepada kawan-kawan kita sepanjang Ramadhan ini yang ia bakal pergi. Dan berilah juga peringatan tentang amalan-amalan sunnah dalam meraikan Ramadhan. Contohnya perbanyakkan istighfar di waktu sahur dan perbanyakkan doa di waktu iftar. Atau mengejutkan kawan dengan miss call untuk bangun tahajjud.

Seperti biasa, setiap kali menjelang Ramadhan, saya menerima terlalu banyak mesej ucapan meraikan Ramadhan ini. Tapi setiap kali saya membaca mesej-mesej itu, saya tertanya-tanya di dalam hati saya; "Mengapa mesti ucapkan SELAMAT Menyambut Ramadhan..SELAMAT Berpuasa..SELAMAT Menunaikan Ibadah Puasa..macam tak selamat jer kalau datang Ramadhan ni."

Sebelum ini saya pernah menulis tentang ini, tapi saya ingin menulis lagi tentang pendapat saya. Saya lebih gemar dengan perkataan daripada iklan komersial di televisyen iaitu; "Raikan Ramadhan bersama kami dengan.." yang belakang tu tak sedap pulak bunyinya sebab dia kata raikan Ramadhan dengan menonton televisyen pula. Kalaulah di dalam iklan komersial itu mengatakan; "Raikan Ramadhan bersama kami dengan Tadarrus"..itukan menarik sikit. Ada iklan komersial di Negara Arab, yang mengajak untuk penonton khattam al-Quran dalam masa sebulan. Bukankah itu baik untuk para penonton TV?

Saya ada bertanya tentang persoalan "Mengapa mesti diucap SELAMAT setiap kali ucap menjelang Ramadhan? Kenapa tak Happy Ramadhan ker? Kenapa tak Good Ramadhan ker?" kepada seorang teman. Kali pertama dalam hidup saya, dia memberikan jawapan yang paling saya kagumi dan dapat menjawab persoalan-persoalan yang bermain difikiran saya selama ini setiap kali menerima mesej tentang ucapan ini. Apa jawapannya?

Dia berkata; "Kalau kamu berjumpa dengan Orang Islam, apa kamu ucap?"
Saya jawab ; "Saya beri salam"
Dia berkata ; "Jadi apa salahnya orang lain ingin mengucapkan salam dalam beribadah?"

Persoalan yang dilontarkannya di dalamnya tersemat jawapan. Terkesima sebentar setelah saya mendengar jawapan itu. Mungkin selepas ini, saya tidak akan serabutkan otak ini dengan berfikir soalan seperti itu lagi. Hehe..tapi dalam kesempatan ini, nak ucap juga "SALAM RAMADHAN" kepada semua umat Islam di serata dunia.

Ingat Ramadhan, bukan ingat Bazaar Ramadhan, tapi lagi banyak ingat Allah sepatutnya!!

Monday, August 2, 2010

"Ngigau ker?"

Pada pagi Isnin yang nyaman, selepas bersahur, kemudian solat Subuh di Masjid. Kemudian terus pulang ke rumah dan bersiap-siap secara rutinnya. Memakai baju kemeja yang telah digosok. Menyiapkan barang-barang di dalam beg. Menyematkan name tag di dada. Berwangi-wangian dan terus berlangkah keluar mencapai kunci kereta dan ketika itu sudah pukul 7.00 pagi, benar-benar saya ingin bergegas cepat.

Kemudian pergi kepada ayah dan ibu, bersalam mencium tangan mereka secara rutinnya di setiap pagi. Tapi pelik pula melihat reaksi muka mereka. Semuanya kehairanan. Terus ayahku bertanya kepadaku; "Bukan dah berhenti kerja ker jumaat lepas? Ni nak pergi mana pulak ni?"

Baru sahaja nak menyarung kasut, setelah terdengar ayah berkata begitu, terfikir 2 kali; "Ha'ah..aku dah berhenti kerja laa..hahaha!!", monolog di dalam diriku.

Inilah akibatnya telah menjadi rutin seharianku yang telah bersebati dengan kerjaku. Sehingga tidak teringat pun yang saya sudah pun berhenti kerja. Apabila terpisah dengan kebiasaan ini, terasa seperti terlalu banyak melanggar rutin harianku. Bagaimanalah ingin saya menghadapi di luar kebiasaan ini.

Barulah tahu bagaimana rasanya kehidupan mereka yang pencen seperti ibu. Tengok kerja hariannya yang bangun pagi menonton "Tanyalah Ustaz", kemudian basuh baju, kemudian rehat sebentar, kemudian menjemur baju, kemudian berehat sebentar, kemudian masak, kemudian menonton sinetron di TV Oasis, kemudian solat, kemudian berehat sebentar. Maka begitulah juga kehidupanku sekarang. Ya Allah... Tak bestnya!!!

Kalau di sekolah, bolehlah selalu kena "kacau" dengan ustaz-ustaz di bilik guru. Tengok gelagat murid-murid. Riuh rendah "jiran" bilik guru lelaki. Menikmati bunyi botol air yang disepak-sepak oleh murid sekolah rendah. Berjalan-jalan antara bangunan Zawiyah ke bangunan sekolah menengah untuk bersenam. Jawab salam murid-murid kepada kita. Tapi sekarang tiada lagi..

Tapi bila kita ambil positive side daripada peristiwa ini, sebenarnya lagi banyak benda yang kita boleh buat. Dapat habiskan 1 juz tilawah dalam masa 1 jam sahaja. Dapat banyakkan ibadah solat sunat dan zikir. Dapat berbakti dengan mak. Banyak masa saya ketika ini boleh luangkan bersama ibu saya yang mana sebelum ini hanya dapat jumpa mak sebelum pergi kerja dan sebelum dia tidur. Semua yang Allah takdirkan punya hikmah-Nya yang tersendiri.

Friday, July 30, 2010

Apabila Pembantu Makmal meletak jawatan...

Setelah lama Al-Amin diselubungi misteri tentang kebenaran lagi kesahihan tentang pemberhentian Pembantu Makmalnya. Akhirnya terungkai juga misteri yang menyiksakan hati pencinta kebenaran.

Di kesempatan ini, saya ingin memaklumkan kepada para pembaca dan yang sentiasa mengikuti perkembangan saya melalui blog ini, bahawa pada tarikh 31 Julai 2010, tanda berakhirnya perkhidmatan saya sebagai Pembantu Makmal di sekolah ini. Dengan bermula berkhidmat pada 1 Januari 2007, maka berlangsungnya 4 tahun perkhidmatan saya di sini.

Ketika saatnya untuk berpisah, hati ini terasa berat sangat. Tapi ada ramai orang yang cuba untuk menceriakan dan meringankan hati yang berat ini. Walaupun diceriakan mereka, tapi tetap ada sudut-sudut hiba dari diriku. Macamana saya cuba sembunyikannya pun, tetap dikesan oleh orang yang sudah lama mengenali diri ini akan kesayuannya.

Ada juga yang saya lihat dari raut wajah mereka, ingin menyembunyikan rasa sedih mereka, ada yang speechless, ada yang berkaca matanya, ada juga yang berjujuran air matanya apabila mendengar saya berucap. Mengapa jadi begini? Sedangkan saya hanya seorang Pembantu Makmal sahaja. Apa sahaja seorang Pembantu Makmal dah lakukan sehingga jadi begini?

Memang berat ingin meninggalkan tempat ini kali kedua. Selepas melalui kenangan ketika zaman persekolahan dahulu, kemudian melalui kenangan alam pekerjaan di tempat yang sama juga. Segala perubahan yang dilihat dengan mata sendiri, dan merasai perubahan itu juga, adalah suatu yang susah untuk digambarkan apabila tibanya masa berpisah dengan semua itu.

Sebelum ini, hanya melihat setiap generasi yang tamat melalui proses pendidikan di sekolah ini bergraduasi dengan bangganya. Mereka keluar meninggalkan tempat belajarnya dan guru-gurunya serta kawan-kawannya. Kini, saya pula yang pergi dahulu meninggalkan mereka. Tapi memang berat hati ini ketika ramai yang datang kepadaku ingin meminta maaf dan sebagainya. Ada pula yang ingin mendapat kepastian tentang ini, kemudian jelas tertampak di wajahnya sukar untuk menerima hakikat ini.

Moga kalian semua merelakan saya pergi sebentar untuk menuntut ilmu. Insya Allah apabila tiba masanya nanti, saya akan pulang semula ke tanah ini semula untuk meneruskan perjuangan yang tidak akan pernah henti dan tidak akan pernah padam. Cuma saya masih tidak tahu sama ada ingin mengekalkan blog ini, atau digantikan dengan yang baru. Kerana selepas ini, tiada lagi kisah dari makmal atau apa-apa pun tentang makmal. Maka tamatlah kisah perjuangan berkebajikan makmal di arena ini.

Kepada yang tidak sempat saya berjumpa face to face untuk mengucapkan selamat tinggal dan meminta maaf dan berterima kasih, moga di blog inilah sebagai ganti.

Alangkah beratnya jika dikenang ketika saat-saat akhir tadi, diberi peluang mengimamkan solat Asar secara berjemaah. Sebaknya datang mengulami perasaan ini. Tiba-tiba terdetik, "selepas ini, aku akan merindui rumah Allah di Al-Amin ini, tempat aku berprogram, tempat bermunajat, tempat menabur jasa, tempat beribadah kepada Allah. Rasa ruginya jika tidak dapat meraikan Pesta Ibadah pada tahun ini di Surau al-Waqtain ini".

Kemudian melihat sejenak anak-anak muda yang telah dididik, rasa macam banyak lagi yang perlu dicurahkan untuk mendidik mereka. Rasa serba salah pula jika pergi begitu sahaja. Ketika itulah datang satu pujukan, dengan didikan yang diberikan itu, sejauh mana mereka gunakannya. Moga Allah sentiasa memberi petunjuk kepada mereka. Rindu pula pada keanakan dan kerenah mereka yang berbagai itu selepas ini.

Walau macamana pun perasaan ini menderu, saya mesti pasrah dan menerima hakikat ini. Bahkan Islam tidak mengajar untuk kita kecewa kerana perpisahan. Tetapi kita diajar untuk meneruskan kehidupan dan perjuangan. Lihatlah contoh 3 orang sahabat yang mengepalai panji Islam di Perang Mu'tah gugur satu persatu. Walaupun Nabi telah menyusun barisan kepimpinan perang itu sekiranya ada yang gugur, tapi ditakdirkan kesemua yang lantik itu gugur semuanya. Sehinggalah pasukan itu memilih pemimpin yang dapat menyelamatkan keadaan para tentera Muslimin itu. Pemimpin yang baru itu bukannya menolak jawatan itu kerana dia mengalami kekecewaan melihatkan ramai yang gugur, tapi beliau bangkit untuk menyelamatkan keadaan.

Inilah satu kisah pengajaran tentang betapa pentingnya merelakan seseorg itu pergi dan yang masih mampu berdiri itu meneruskan kehidupannya sehingga berjaya dengan cemerlangnya.

Moga ketemu lagi semua. Jangan nakal-nakal ya!! Belajar rajin-rajin!! Jangan FAIL Bahasa Arab dan Tajweed tau!!Wassalam.

Monday, July 26, 2010

Tika bahuku dihinggapi burung nuri


Suatu hari di Taman Burung ketika Cuti Sekolah yang lepas, bersama-sama dengan beberapa pelajar, bercuti bersama-sama walaupun masanya singkat. Walaupun ketika itu saya sedang demam, tapi seronok pula bercuti dengan mereka walaupun di tengah-tengah Kuala Lumpur itu.

Banyak peristiwa menarik di dalam Taman Burung itu. Antaranya kami semua sepakat bahawa benarlah kata pujangga: "Kalau anda duduk di bawah pokok, dongaklah ke atas. Kalau ada burung, larilah. Kalau ada buah, berehatlah di situ". Mengapa begitu? Kerana burung itu akan membuang "air besar" di mana-mana sahaja yang mereka mahu. Maha Suci Allah yang menjadi burung ini tidak membuang ketika mereka terbang. Tapi ada juga yang membuang ketika mereka sedang terbang. Hehehe..

Kemudian, kami berjalan-jalan melihat burung-burung yang tidak pernah kami lihat. Sehinggalah penat berjalan. Ketika kami di kawasan kawanan burung nuri, kami berhenti sebentar melihat kawanan burung nuri yang berbagai warna sedang diberi makan. Ada beberapa burung nuri yang sedang makan sambil hinggap di badan seorang pelancong asing dari Eropah dan Arab. Kami semua kagum lagi jakun. Semuanya mengharapkan agar kami juga hendak dihinggapi burung seperti mereka itu.

Tapi, tiba-tiba seekor burung datang menghinggapi bahu kiri saya. Yang lain semua jerit "Eyh abang sarep!! Nak juga burung tu!!". Rupa-rupanya memang betul ada burung yang sedang menghinggap. Macam tak percaya pula. Saya tak beri burung tu makan, tapi dia tetap hinggap dibahuku ini. Rasa takjub pun ada juga..ramai-ramai yang ada di dalam dewan nuri tu, bahuku ini juga dihinggapinya.



Burung ini akang hinggap jika ada makanan, tapi pada saya tiada makanan dan dia mahu hinggapi juga. Mungkin ini semua kebetulan. Begitulah jodoh pertemuan. Ada yang berusaha ingin mendapatkan jodoh yang terbaik untuknya. Tapi ada juga yang peroleh jodoh yang tak disangka-sangka secara kebetulan. Siapa boleh menentukan jodoh yang diterimanya adalah yang terbaik? Semuanya itu telah ditentukan Allah.
Begitu juga dengan nasib jodoh perpisahan. Seperti burung yang menghinggap di bahuku itu, tidak selamanya akan kekal menghinggap di bahu selamanya. Akhirnya burung itu terbang juga ke tempat lain (ke bahu Omar Ahsan lepas dipujuk..cewah..hehe) untuk burung itu menikmati nikmat kebebasan. Siapa sangka ketika burung itu lama menghinggap, tiba-tiba dia terbang pula. Begitulah jodoh perpisahan yang telah ditakdirkan. Setelah berpisah, bekas hinggapannya tetap terasa selamanya. Ia terus dikenang nikmatnya ketika burung itu hinggap di bahu ini. Biarpun burung itu terus pergi, hinggapannya selamanya terasa.
Begitulah peristiwa kami di Taman Burung baru-baru ini. Ia akan menjadi kenangan selamanya.

Sunday, July 11, 2010

Habis pun bola..!!

Setelah lama tak menulis dan memenuhi entri blog ini, dengan kesempatan masa yang ada ini. Saya akan cuba menyambung aktiviti menulis di dalam blog ini. Minta maaf kepada para penziarah blog ini jika melihat tulisan yang sama tidak berubah-ubah lagi. Dan dikesempatan ini, ingin juga saya merakamkan setinggi-tinggi penghargaan kepada para penziarah blog saya kerana sudi membuka dan menziarahi blog saya yang telah usang ini.

Apa ya tajuk hendak disentuh? hehe..pasal bola la..Di dalam musim Piala Dunia versi 2010 ini, bermacam-macam gelagat dapat dilihat. Seronok pula melihat ramai orang bersorak untuk pasukan bola yang diminati mereka. Seronok juga melihat aksi-aksi jaringan serta gelecek yang tak kurang hebatnya. Bila sebut Piala Dunia, pasti tidak dapat lari dengan bola. Hehe..bila bola dah habis, baru saya menulis tentangnya.

Tak mengapalah, sebab saya hendak simpulkan selama saya sendiri berada dalam musim bola sepak ini. Seronok tengok di dalam kaca televisyen siaran tentang perlawanan bola sepak. Penuh stadium-stadium yang menjadi medan pertempuran di antara pasukan-pasukan yang bertanding. Walaupun Ghana lawan Amerika (2 pasukan yang tidak terkenal mana) sekalipun, stadium di Afrika Selatan dipenuhi peminat bola sepak. Betapa hebatnya tarikan bola sepak ini sehingga dapat menghimpunkan peminat-peminat bola sepak dari seluruh dunia bertumpu di Afrika Selatan.

Alangkah indahnya jika kita melihat suasana ini pada masjid-masjid yang dipenuhi orang-orang Islam yang menumpukan perhatian beribadah di dalamnya.

Ada penyokong-penyokong pasukan yang bertanding sanggup memperagakan pakaian yang berkenaan dengan warna pasukan mereka semata-mata menunjuk sokongan padu kepada pasukan tersebut. Alangkah indahnya jika para pemuda muslimin hari ini juga sedemikian dalam 'izzah mereka kepada agama mereka.

Ada pula penyokong-penyokong yang beremosi dalam melihat perlawanan bola sepak walaupun ia berlaku jauh dari tempat duduknya. Jika pasukan yang diminatinya itu menjaringkan gol, dialah yang bertempik kegembiraan sangat girang sedangkan dia hanya duduk sahaja, bukannya menjaringkan gol tersebut. Jika pasukan itu kalah, mampu menangisi kekalahan mereka. Emosi itu terasa hangat walaupun pasukan dan peminatnya berjauhan beribu-ribu kilometer, tapi seolah-olah mereka sangat dekat di antara satu sama lain.

Alangkah indahnya jika begitu juga emosi para pemuda muslimin kepada Penciptanya, agamanya, dan juga saudaranya yang seiman. Bezakah bila melihat orang yang bermain bola di Afrika Selatan itu kita mampu beremosi, sedang saudara kita di Palestin yang dibunuh dengan kejam dan tak terbela itu, tidak pula terdetik emosinya.

Setiap kali ingin bermula perlawanan bola, ramai diantara peminat pasukan bola yang bertanding akan saling meneka siapa yang akan menang. Bahkan, ada yang menggunakan instinct binatang (Paul si sotong kurita) untuk meneka pasukan yang manakah yang akan memenangi perlawanan tersebut. Ada pula yang sanggup mempertaruhkan wang untuk merasai kegembiraan pasukan yang disokong serta menyerahkan sepenuh kepercayaan kepada pasukannya itu sehingga sanggup berjudi atas nama pasukan tersebut.

Alangkah indahnya jika para pejuang muslimin yang sanggup mempertaruhkan dirinya dan hartanya kerana kemenangan Islam yang pasti akan tiba. Meletakkan sepenuh kepercayaan kepada janji-janji Allah yang pasti. Dan kemenangan ini, tidak perlu untuk meneka-neka ataupun meramal siapakah yang akan menang. Kerana janji Allah itu pasti tetap akan berlaku.

Ketika musim bola sepak ini, saya, abang saya dan ayah saya, bersama-sama melihat perlawanan bola secara langsung antara pasukan Jerman dan England. Kami merasakan sangat seronok menonton perlawanan tersebut bersama-sama. Jika lihat di kedai-kedai makan yang memasang perlawanan secara langsung Piala Dunia, mereka juga bersorak bersama-sama walaupun sesama mereka tidak mengenali sesama mereka, tapi mereka mampu berkongsi keseronokan itu bersama. Betapa bola ini dapat menyatukan hati para peminat bola sepak.

Alangkah seronoknya jika melihat semua umat itu bersatu hati bersama-sama di bawah satu iman yang membawa ketaatan kepada Allah Taala. Itulah gunanya Kalimatut Tauhid.

Akhirnya musim bola sudah habis. Kini, bersiap sedialah untuk menghadapi musim Ramadhan pula. Kalau ketika musim bola, ada yang sanggup bangun awal pagi atau berjaga malam semata-mata untuk mengikuti perlawanan bola secara langsung. Mengapa tidak kebiasaan anda pada musim bola itu anda lakukan sekali lagi di musim Ramadhan pula. Sekali lagi anda bangun awal pagi atau bersengkang mata untuk menghidupkan malam-malam Ramadhan dengan ibadah-ibadah dan "berhubung secara langsung" dengan Allah yang melimpahkan rahmat-Nya di malam-malam Ramadhan terutamanya pada Lailatul Qadr.

Monday, June 21, 2010

Ada yang bertanyakan tentang isu Palestin..

Alhamdulillah, dapat pula peluang untuk kembali menulis di dalam blog sendiri setelah lama disibukkan dengan berbagai hal. Maka dikesempatan ini, peluang yang sedia terbentang ini, perlulah dimanfaatkan sebaiknya. Saya ingin menulis suatu pengalaman saya tentang satu peristiwa yang sangat menarik. Mudah-mudahan anda semua, para pembaca dapat mengambil pengajarannya.

Ada seorang pelajar mengajukan banyak soalan kepada saya dan ingin pula saya rakamkan semula di dalam blog ini untuk para pengunjung blog ini membacanya. Soalan yang pertama tentang Palestin ialah:

1. Kenapa banyak kempen tentang Palestin? Kenapa tak Darfur ker, Kashmir ker, Yala ker?
2. Kenapa Ustaz (diri penulis) asyik sibuk-sibuk cerita tentang Palestin? Apa yang ustaz nak sebenarnya?
3. Sampai bila isu Palestin ini akan terus disemarakkan dalam kempen-kempen ini?

Maka saya terus memberi respon kepada persoalan-persoalan itu. Mudah-mudahan penanya soalan itu dapat lega dengan jawapan yang saya cuba terangkan kepadanya. Apa yang menariknya ialah; soalan ini dikemukan oleh seorang pelajar Tingkatan Satu. Sebenarnya saya sangat kagum kerana pelajar yang seperti ini mampu menanyakan soalan yang mencabar seperti ini.

Jawapan saya pada soalan-soalannya:

1. Kita sebagai seorang Islam, memang sepatutnya mengambil berat terhadap semua isu umat Islam. Kenapa Palestin? Kerana ia adalah jantung umat Islam. Di dalamnya terdapat "Kiblat Pertama" (Masjid al-Aqsa) umat Islam yang bakal runtuh bila-bila masa sahaja. Bayangkan kejahatan mana yang lebih dahsyat daripada menghancurkan Kiblat umat Islam? Ya mungkin sekarang ia bukan lagi Kiblat yang dihadap oleh semua umat Islam, tapi apakah harus kita membiarkan kesucian Kiblat pertama kita? Apakah Bumi as-Shafi'e dicemarkan dengan kekejaman mereka? Apakah Bumi Anbiya' juga harus dijarah oleh mereka?

Insya Allah tentang negara-negara Islam lain yang di dalam kebahayaan itu juga seharusnya kita memberi bantuan, tapi lebih banyak kempen terhadap Palestin adalah kerana ingin menyedarkan masyarakat kepada punca penyakit umat Islam kini. Ramai yang seperti telah melupakan kepentingan Kiblat Pertama ini. Ramai yang sudah tidak mengendahkannya. Kerana dibayangi hiburan yang keterlaluan. Andai kata semua umat Islam bangkit menentang penjajahan Zionis di Bumi Palestin, pastinya isu-isu umat Islam di negara lain juga pasti akan terbela kerana kepedulian umat Islam sudah melangkaui sempada. Itulah natijah dengan kebangkitan kepedulian terhadap saudara seislam yang lain.

2. Ustaz nak anta (pelajar yang bertanya itu) sedar!!! Ana tak nak anta tidak tahu atau buat tidak tahu atau tidak endah kepada isu seperti ini. Ana sibuk-sibuk nak beritahu tentang isu Palestin adalah kerana nak menyedarkan mereka yang masih terlena diulik kesenangan dan hiburan yang melampau-lampau melangkaui sempadan tanpa batasan. Maka sedarlah!! Dan bangkitlah dengan tindakanmu menegakkan Islam!!

3. Walaupun Palestin dah merdeka sekalipun, kita tetap akan berkempen tentangnya. Mungkin boleh jadi ketika itu, sudah datangnya Hari Kiamat, kerana Nabi s.a.w. pernah bersabda: "Tidak akan berlaku Hari Kiamat hinggalah orang Islam memerangi orang Yahudi, lalu orang Islam berjaya membunuh mereka hinggalah orang Yahudi bersembunyi di sebalik batu dan pokok, lalu batu dan pokok itu berkata; "Wahai Muslim, wahai Hamba Allah, ini orang Yahudi di belakangku, marilah ke sini dan bunuhlah dia." [H.R. Muslim].

Maka, nak tak nak..kita akan terus berkempen sehingga datangnya Kiamat. Kami bersaudara dengan saudara kami di Palestin itu bukannya bermusim. Bukan hanya pada masa-masa tertentu sahaja. Tapi kami bersaudara sehingga kami yakin kami akan bertemu di Syurga nanti menghadap Allah. Kami juga bersaudara dengan saudara kami di tempat-tempat yang lain seperti Darfur, Yala, Kashmir dan sebagainya. Kami juga cuba untuk menyelesaikan masalah setempat di kalangan masyarakat kita hari ini.

Kami melihat keadaan umat hari ini sungguh terseksa, seperti tersungkur dengan kepada hampir-hampir tercabut untuk terputus. Kami tidak mahu merasai kesakitan itu lagi. Maka inilah usaha kami. Kami cuba menyedarkan umat daripada tidur lena mereka yang mana, kamar tidur mereka itu sedang terbakar. Apakah kita mahu membiarkannya sahaja?

"Barangsiapa yang tidak mengambil berat tentang urusan umat Islam, maka bukanlah dia daripada kalangannya". [H.R. Bukhari]

Tuesday, June 15, 2010

Baru tahu apa perasaan cikgu menanda kertas..

Setelah lama blog saya ini tidak diperbaharui entrinya. Maka dikesempatan ini, saya yang dalam keadaan tertekan, ingin menggunakan kelebihan pada teknologi terkini. Untuk merakamkan luahan perasaan saya setelah merasai suatu pengalaman yang tidak dapat dilupakan sampai bila-bila.

Untuk maklumat para pembaca, saya yang sememangnya seorang Pembantu Makmal di sebuah sekolah swasta di tanah air, buat kali pertamanya (dan mungkin kali terakhir) saya dapat membuat soalan peperiksaan dan menanda kertas tersebut. Itu suatu pencapaian yang amat dibanggakan buat seluruh warga Pertubuhan Pembantu Makmal Sedunia (WLAO) [hahaha!!] walaupun ia dilanda berbagai kontroversi tentang hakikat ini.

Sememangnya saya sangat-sangat menginginkan peluang seperti ini di dalam kehidupan saya. Saya telah diberi mandat untuk mengubal soalan Tajweed Tingkatan 5. Walaupun saya seorang Pembantu Makmal, adakah saya berkelayakkan untuk menggubal soalan? Biarlah apa pun orang mengata, tapi saya tetap cuba membuat yang terbaik sehinggalah penggubalan soalan itu disahkan oleh Ketua Penatia Tajweed dan Ketua Jabatan Al-Quran.

Walaupun telah disahkan, tapi biasalah manusia, tidak dapat lari dari kesilapan. Ada juga beberapa soalan yang ada sedikit masalah teknikal. Alhamdulillah ia selamat diperbaiki secepat mungkin.

Selepas habis detiknya para pelajar menduduki peperiksaan, kini giliran saya mengorbankan waktu cuti saya dengan menanda kertas soalan tersebut. Ketika itu, baru saya mendalami benak hati seorang guru "Begini rupanya nasib menjadi guru. Masih bekerja ketika semua orang sedang bercuti". Ketika menanda pula...ya Allah!!! Kesabaran memang benar-benar diuji. Karenah pelajar pada jawapan mereka sudah cukup memain emosi saya ketika itu.

Macam-macam perasaan datang. Ada ketika, saya terketawa seorang diri membaca jawapan mereka, ada ketika pula, saya kepeningan membaca tulisan mereka yang "mahir" dalam ilmu khatnya. Ada ketika pula, rasa bengang lagi marah dengan ketidak-sungguhan mereka dalam menjawab. Ada ketika pula, terasa kesian melihat cara mereka menjawab. Ketika itu sekali lagi saya mendalami benak seorang guru. "Dulu, tulisan aku lagi buruk dari ini, macamana agaknya ustazah tu tanda kertas aku ya? Dulu, jawapan aku lagi "kreatif" dari jawapan dia ni, macamana agaknya reaksi cikgu ni ya?"

Sesudah siap menanda, kini sampainya ke waktu kemuncak iaitu memberi markah pula. Siap kira markah untuk seorang pelajar, kemudian pergi ke pelajar yang lain pula. Ada ketika saya terpaksa periksa berkali-kali jawapannya, jika saya dapat memberikan sedikit markah "kasihan" untuknya. Ada ketika, saya kira berkali-kali. Takut-takut tersalah kira menyebabkan pelajar itu gagal. Sekali lagi saya mendalami benak seorang guru. "Aku dulu pun, banyak juga subjek yang gagal, mesti cikgu tu bengang kat aku. Tapi yang pasti, aku tak pernah gagal dalam subjek Tajweed!!!"

Dalam melayari emosi yang beralun lagi berombak. Akhirnya aku menjerit juga seorang diri melayan perasaan yang lara ini terhadap kertas jawapan seorang pelajar ini. "Kenapa kau boleh gagal dalam Tajweed haaaa!!!!!?????? Kau dah Tingkatan 5 tahu taaaaakkkk!!!!!!!!"

Soalan yang saya buat ini, bukannya susah sangat. Saya mengkategorikan sebagai tahap yang paling "Ultra-Super-duper-Mega-Extravaganza" senang dah. Tapi boleh gagal juga. Kalau tengok markah Tilawah, OK pulak. Maksudnya, kalau 11 tahun kamu di dalam institusi persekolahan ini, kamu dalam 11 tahun mempraktis bacaan Al-Quran yang juga ilmu Tajweed. Tapi macamana boleh gagal jugak ni!!!???? Sekarang ni..bukan bengang lagi..tapi sedih yang teramat!!

Saya akan memohon Pertubuhan Pembantu Makmal Sedunia (WLAO) untuk memanjatkan kepada pihak Kementerian Pelajaran agar dimasukkan subjek Ilmu Tajweed dalam Sijil Penilaian Menengah (SPM) dan Penilaian Menengah Rendah (PMR) untuk tempoh 2 tahun akan datang ini. Agar mereka merasa seronok untuk membaca Al-Quran sekaligus mempraktikkan ilmu Tajweed yang mereka kuasai itu.

Monday, May 31, 2010

Kebangkitan masyarakat terhadap isu Palestin


Kita dikejutkan dengan berita yang menggemparkan dunia yang membuktikan perbezaan di antara hak dan yang batil. Perkara yang baik dan sebaliknya. Itu terlalu jelas telah dibuktikan dengan kejadian serangan Tentera Negara Haram Israel ke atas kapal konvoi kemanusiaan, Floatilla yang membawa delagasi VIP (ahli parlimen dari EU dan Negara-negara Berkecuali) dan juga bantuan kemanusian seperti ubat-ubatan, bekalan makanan dan bahan binaan.
Tentang Mavi Mamara itu pula adalah terdapat rakyat Malaysia yang ada di dalamnya.Mungkin ramai yang tidak mengetahui tentang bantuan kemanusiaan ke Gaza ini. Mungkin sekali ada yang tertanya kenapa mesti melalui laluan laut? Mungkin juga ada yang tertanya mengapa kapal yang datang secara aman, diserang pula?



Bila dilihat di dalam berita-berita untuk mengetahui perkembangan terkini tentang delagasi kemanusiaan yang berprofail tinggi ini, membuatkan saya terkenang semula tentang penjajahan Amerika Syarikat ke atas Negara Iraq pada 2003. Juga teringat pada penghujung tahun 2008, serangan Israel ke atas kawasan penempatan di Gaza. Apa yang mengingatkan saya ialah; ketika itu, berita-berita ini membuatkan kepedulian kita kepada umat Islam begitu tinggi.


Sekaligus, peristiwa-peristiwa seperti ini memanggil semua orang yang mempunyai perasaan kepedulian yang tinggi, rasa terpanggil untuk mengambil tahu mendalam lagi tentang hal terkini tentang peristiwa-peristiwa ini. Dapat dilihat juga dengan peristiwa terbaru serangan ke atas kapal bantuan kemanusiaan ini, begitu ramai orang yang bangkit mengutuk tindakan zalim Israel itu.
Misi mereka menghantar bantuan adalah sebagai membuku mata dunia tentang kekejaman satu puak di dunia ini demi kepentingan mereka sendiri. Dengan tema "break the Siedge", iaitu menembusi Tembok Kematian yang dilakukan oleh Israel ke atas penduduk Gaza semenjak Hamas menguasai kawasan Gaza itu dari pentadbiran Palestin yang tidak rasmi itu. Mereka memulakan sekatan dengan menyekat kewangan masuk kepada kerajaan yang ditadbir oleh Hamas. Kisah Tembok Pemisah itu, lebih tersurat dari segala yang tersirat. Apabila kakitangan awam kerajaan Hamas tidak dapat gaji, bagaimana pusingan kewangan untuk negara Palestin itu boleh diperbaharui.
Tiada duit bagaimana boleh membeli barang, kemudian peniaga rugi kerana tiada wang untuk menjadi modal perniagaan. Kemudian selepas Perang al-Faruk (perbezaan antara yang batil dan yang haq) pada 2008, lebih teruk lagi Israel menyekat dengan segala bentuk baik dari segi bantuan perubatan mahupun kemanusiaan. Maka, kini dengan inisiatif pelbagai pihak termasuk penguasa-penguasa negara, cuba campur tangan untuk menghulurkan bantuan kemanuasiaan kepada rakyat Palestin di Gaza. Mereka telah memberikan sumbangan. Bagaimana pula kita??

Saya terpanggil dengan ajakan sahabat saya; "Dengan apa yang kita mampu bantu untuk permasalahan seperti ini? Seharusnya kita menggunakan apa yang kita ada untuk membantunya! Apa yang kita mahir! Kalau ada blog..update!! Maklumkan yang pasal ini. Kalau ada facebook, gunakan ia."

Sebenarnya, bukan mengutuk tindakan itu sahaja yang kita mampu. Tapi kita juga mampu menarik hati manusia dengan menanamkan rasa kepedulian kita dalam isu hal umat Islam. "Barangsiapa yang tidak mengambil tahu tentang hal umat Islam hingga dia tidur, maka dia bukan dari kalangan mereka (umat Islam)."[ H.R Muslim]. Memahamkan tentang isu sedunia tentang isu di Palestin. Dan membuktikan kepada orang sekeliling kita, siapa pengganas sekarang?

Sebelum ini, kita dikejutkan dengan berita tentang Facebook yang membuat pertandingan tentang Hari Melukis Nabi Muhammad s.a.w. Seluruh Ummat Islam bangkit mengutuk tindakkan itu yang mencemuh dan menghina Nabi Muhammad s.a.w. Tidak semua yang bangkit menyuarakan tentang hal itu. Tetapi, apabila isu tentang serangan seperti ini, terus seluruh umat manusia dari seluruh dunia bangkit menyatakan kemarahan mereka termasuk dari kalangan orang-orang politik, pemimpin-pemimpin negara turut bangkit mengutuk serangan tersebut. Malah ada yang bertindak mendesak untuk mendapatkan inkuiri (laporan siasatan segera) di atas tindakan tersebut.



Ada video yang saya lihat di Al-Jazeera.net, terdapat banyak tunjuk perasaan sebagai membantah dan mengutuk keras tindakan melampau Tentera Zionis Israel itu terhadap kapal yang membawa bantuan kemanusiaan dari seluruh negara serentak ia dilakukan pada hari ini tanpa rancangan. Inilah sambutan secara langsung terhadap peristiwa yang tidak diterima melalui akal manusia yang waras. Kekejaman ini ditolak sepenuhnya tanpa tangguh di atas kebiadapan Tentera Israel itu.

Di dalam laporan Al-Jazeera.net (versi Arab), melaporkan bahawa perhimpunan rasmi di Paris sahaja, telah menghimpunkan seramai 100,000 orang aktivis berhimpun di perkarangan kota Paris untuk mengutuk kezaliman Tentera Israel (al-mujrimuun). Begitu juga berita dari Ankara, Turki yang melaporkan; seawal 6.45 pagi (waktu tempatan barangkali), para pemuda Turki telah berhimpun di hadapan kompleks kedutaan Israel dan menyerbu ke bangunan itu sambil melaung-laungkan "Anti-Israel".


Bahkan di Malaysia juga, persatuan NGO-NGO Islam telah berhimpun di hadapan Kedutaan Amerika Syarikat untuk menyampaikan memorendum bagi membantah tindakan Israel Zionis itu. Sayangnya saya tidak dapat pergi ke penyerahan memorendum tersebut kerana sedang bekerja. Apa yang menariknya, ialah isu Palestin sekarang, bukan lagi isu bangsa Arab sahaja dan bukan juga isu umat Islam sahaja. Tapi ia adalah isu sedunia. Seluruh dunia sekarang ini sedang memandang dan bertumpu kepada isu pencabulan kemanusiaan yang berlaku sekian lama di muka Bumi ini.


Mungkin inilah yang ingin Allah menampakkan kepada seluruh dunia setelah bertahun-tahun lamanya dunia di buta-tulikan oleh Israel tentang "kerja-kerja suci" mereka (kerana mereka beriman bahawa bangsa selain mereka adalah kedai dan seharusnya mereka jadikan selain daripada mereka ini sebagai tunggangan mereka). Sedangkan Allah telah menceritakan kezaliman mereka yang berkurun lamanya dahulu telah membuat kerosakkan di muka Bumi.

Wednesday, May 26, 2010

Seronoknya Menjadi Pengawas Peperiksaan

Tahun ini, sekali lagi saya menjadi Pengawas Peperiksaan bagi Musim Peperiksaan Semester Pertama ini. Bila dikenangkan semula, banyak pengalaman pahit manis sebagai seorang Pengawas Peperiksaan.

Bagi para penziarah blog ini mahupun penggemar membaca terutamanya yang pengunjung setia blog ini, jika anda membaca penulisan yang terdahulu, anda anda mungkin juga membaca suasana serta pengalaman yang menarik saya sebagai seorang Pengawas Peperiksaan.

Seronok melihat gelagat pelajar-pelajar mencari ilham untuk menjawab. Ada yang menconteng meja, kertas mahupun tangan sendiri semata-mata untuk mencari ilham. Ada pula yang termenung jauh ke ceruk pedalaman hutan. Ada pula yang buat berbagai-bagai ragam untuk menarik perhatian orang.

Tergelak juga melihat gelagat mengantuk mereka dengan berbagai-bagai cara tidur. Adakalanya, pelik juga melihat gaya menulis pelajar-pelajar ini dengan cara yang pelik lagi mustahil. Sekiranya orang biasa cuba meniru gaya menulisnya, boleh jadi terpatah tangannya. Dia menggunakan tangan kirinya sambil membengkokkan pergelangan tangan rapat ke lengannya untuk menulis. Mustahil bagi saya selaku orang biasa yang melihat cara pergerakan ini.

Ada pula yang mengambil kesempatan untuk mendapatkan jawapan, dalam soalan Pendidikan Syari'ah Islamiyah tadi, ada perkataan حلاوة (halawah). Saya pun sebutkan kerana mungkin dia tak reti menyebutnya. Kemudian dia bertanya "Apa tu?". Saya menjawab "Sejenis kueh yang kalau makan, ada rasa manis". Terus dia mengerutkan wajahnya dan berkata "Apa kene-ngena kueh dengan iman? (sebab ayat tu حلاوة الإمان).

Banyak lagi gelagat-gelagat pelajar hari ini yang melucukan. Itulah gunanya peperiksaan, untuk melihat maklum balas sejauh mana pemahaman pelajar terhadap pelajaran yang diajarkan kepada mereka. Sehingga pada saat diuji pun, mahukan pertolongan juga. Ujian di dunia ini sentiasa berlaku, Bahkan kita sendiri tidak sedar yang kita sedang diuji. Bagaimana pula kita hendak menghadapi ujian-ujian yang sangat bermakna di dunia ini untuk mengesahkan kita menduduki di Taman-taman Abadi.

Moga-moga kita semua menyedari yang kita sekarang ini sedang diuji. Ujian yang pasti dan inilah yang akan menentukan kita sesuatu yang baik kepada kita atau sebaliknya. Peperiksaan bukan segala-galanya. Tapi ia adalah permulaan untuk segala-galanya.

Tuesday, May 25, 2010

Apabila cermin di Makmal dipecahkan oleh Bola

Pada suatu petang yang indah, kanak-kanak bermain-main dan beriadah menikmati petang yang indah itu dengan bermain bola di dataran yang terletaknya di hadapan makmal sekolah. Sungguh meriah suasana di sekolah pada petang itu dengan hingar-bingar yang diwarnai oleh suara kanak-kanak mahupun para remaja yang sedang bermain bola.

Sungguh indah lagi pada petang itu, para remaja dan kanak-kanak itu menyudahkan solat Asar dahulu barulah mereka bergembira sesama mereka di dataran itu bersama dengan bola mereka itu. Sekejap mereka ke kanan dataran, sekejap mereka ke kiri dataran, mengejar bola yang berputar-putar kerana disepak-sepak mereka. Mengikut sahaja ke mana bola itu pergi dan semua penghuni dataran itu berpusu-pusu mengejarkan bola tersebut.

Sekali-sekala, terdengar juga sorakan mereka meraikan jaringan yang mereka hasilkan. Sekali-sekala terdengar juga keluhan mereka kerana jaringan mereka tersasar. Saya melihat gaya dan rentak permainan mereka sambil menikmati keindahan petang yang baru surut dari deraian hujan petang. Dari jauh menyaksikan permainan yang berlangsung di dataran itu, kadang-kadang terhibur juga melihat gelagat mereka.

Di pendekkan cerita tanpa niat untuk bernovel. Keindahan petang itu dihiasi lagi dengan satu bunyi yang agak kuat. Tiba-tiba sahaja di dalam kemeriahan permainan itu, bunyi kaca pecah berderaian jatuh ke Bumi satu per satu. Pecahnya kaca tingkap memecahkan suasana yang indah itu. Sejurus ketika itu, semua mata yang ada berdekatan dengan dataran itu semuanya berliar mencari punca bunyi itu. "Dari manakah datangnya bunyi itu?" kataku dengan perasaan inkuiri yang sangat tinggi?

Apabila melihat sebiji bola melantun rendah ke Bumi di depan Makmal Fizik, dan ada pula seorang pelajar yang pergi dapatkan bola itu. Maka sah la cermin tingkap di Makmal Fizik telah pecah. Selepas bola itu diambil, maka keriangan itu bersambung semula di dataran. Kembali semula mengejar mendapatkan bola untuk disepak-sepak. Kaca-kaca tingkap yang bersepai bertaburan di Bumi Makmal Fizik itu terus bersinar kaku di tempatnya tanpa dihiraukan sedikit pun. Seolah-olah tiada apa yang berlaku pada Makmal Fizik.

Bunyi yang bising tadi itu, hanyalah sebagai tanda rehat sebentar kerana ia menggemparkan sekitar Bumi Al-Amin. Semua orang menyambung urusan mereka selepas berhenti sebentar melihat pecahnya tingkap tersebut. Saya mula bermonolog "Hmm..Sekarang ini kena bertugas". Saya terus ke makmal tersebut untuk membersihkan sisa kemusnahan tersebut. Buka pintu makmal, ambil penyapu dan penyodok, terus membersihkan sisa-sisa yang bertebaran di kawasan depan makmal itu dengan serpihan kaca-kaca. Sebagai Pembantu Makmal, ini adalah sebahagian tugasku.

Sedang saya menyapu sisa-sisa tersebut, datang seorang pelajar ingin membantu. Saya katakan kepadanya "Tak mengapalah, memang ini tugasku", kemudian dia menjawab: "Tapi saya yang pecahkannya". Saya membalas: "Bukan kamu, tapi bola itu. Sedang kamu semua tahu bahawa dataran ini bukan tempat bermain bola sepak, tapi kamu main juga. Apabila berlaku akibat seperti ini, siapa yang menyepak mengenai tingkap tersebut, dialah pesalah, bagaimana pula yang lain? Adakah mereka tak bersalah?". Terkesima pelajar itu tertunduk merasa bersalah jelas terpampang di wajahnya.

Pujukku kepadanya: "Beginilah, kalau rasa bersalah sangat, pergi ke pejabat bayar dendanya. Selepas ini, fikir dulu apa akibat sesuatu bila kamu melakukan sesuatu. Tiada dendaan yang setimpal untuk hal ini. Andai kata kamu ingin menebusnya dengan menyapu saki-baki pecahan cermin tingkap yang bersepah ini. Selepas kamu siap menyapu, mungkin cermin tingkap yang lain pula akan menimpa nasib yang sama, selagi bola itu riang berguling-guling di dataran akibat sepakan kaki kamu dan rakan-rakan kamu".

Pelajar itu kebingungan. "Jadi, apa yang perlu saya buat?", tanya pelajar itu. "Jangan main bola di tempat yang tidak sepatutnya dan beristighfarlah", jawabku kepadanya. Pelajar itu terus menundukkan kepalanya melihat kasutnya (agaknya). "Pergilah kamu kepada rakan-rakanmu dan sambunglah keriangan kamu di petang yang indah ini. Biarlah saya dengan tugas saya ini. Pergilah", ucapku menyudahkan perbicaraan ringkas ini. "Terima kasih bang", ucapnya lalu pelajar itu memalingkan dirinya dan terus berlari kepada rakannya.

Saya menyiapkan sapuan itu dan sesudahnya, saya pulang kembali ke rumah. Begitulah cerita yang diungkap oleh seorang Pembantu Makmal tentang suatu petang. Seperti tiada apa yang berlaku dan tidak perlu hendak diperbesar-besarkan kerana hal yang remeh.

Thursday, May 20, 2010

Hari-hari dilalui Guru

Mungkin setiap kali 16 Mei, semua mengingati satu sambutan yang meraikan guru-guru anda. Ketika itu ramai murid-murid meraikan guru-guru mereka dan memberikan hadiah sambil mengucapkan "Selamat Hari Guru".

Saya yang sekarang ini bekerja dengan guru-guru saya, melihatkan kehidupan mereka melalui hari-hari mereka sebenarnya sangat sukar dari apa yang kita sangkakan sebelum ini. Sangatlah saya bersyukur pada Allah kerana memberi peluang untuk bekerja bersama-sama mereka dan menghayati kehidupan mereka ini.

Walaupun dahulu, saya ini adalah murid mereka, tapi mereka melayan saya seperti rakan sekerja mereka sendiri. Tapi bila bersama dalam perbualan dan perbincangan mereka, ziarah ke rumah mereka, melihat sendiri kehidupan yang mereka lalui, suatu pengalaman yang tidak dapat diceritakan. Hanya perasaan yang tercoret di dalam ingatan ketika melihat kehidupan-kehidupan mereka.

Memang patutlah diucapkan selamat kepada para guru agar mereka semua sentiasa dilimpahkan keselamatan dan rahmat Allah kepada mereka. Sepatutnya perlu diucap selalu dan didoakan selalu kepada mereka ini.

Adakala emosi mereka terganggu, kesabaran melangkaui had, tekanan menambah, tapi mereka tetap terus menjalankan tugas. Adakala mereka terhibur melihat gelagat anak-anak murid. Adakala mereka menanggung kesedihan akibat kegagalan mereka. Tapi itu semua hanya mereka yang bergelar guru sahaja mengetahuinya.

Mudah-mudahan semua guru-guru terus diberkati Allah.

Wednesday, May 19, 2010

Selamat Menghadapi Peperiksaan!!


Kepada semua pelajar-pelajar sekolah di pelusuk Malaysia yang sedang dan akan menghadapi peperiksaan Semester Pertama untuk tahun ini, saya selaku salah seorang Pembantu Makmal di Malaysia mewakili seluruh Kesatuan Pembantu Makmal Sedunia ingin mengucapkan Selamat Maju Jaya!!!


Berusaha sedaya mungkin, beribadah bertaqaruub dengan Yang Maha Membantu, berdoa mengharapkan redhonya, redho dengan segala yang dihadapi. Insya Allah, itulah sedikit tips yang saya dapat kongsikan bersama anda semua.


Rasa rindu pula dengan suasana peperiksaan. Dah lama saya tak melalui zaman-zaman indah ketika menghadapi peperiksaan dulu. Mungkin suatu hari nanti, akan tiba juga saat indah itu sekali lagi...Insya Allah.

Thursday, May 13, 2010

Musafir Terakhir


Petang semalam, saya dikejutkan oleh satu berita yang menggemparkan melalui Sistem Pesanan Ringkas (SMS) di telefon bimbit saya. Berita itu merujuk kepada berita kematian al-Marhum Abuya Haji Ashaari bin Muhammad, pengasas Kumpulan Al-Arqam yang dikaitkan dengan penyelewengan aqidah suatu masa dahulu.



Walaupun sebelum ini, ketika pengharaman Al-Arqam, masih ramai lagi yang bercakap-cakap tentang Al-Arqam dan juga tentang Abuya sendiri. Bermakna sentuhan Abuya Ashaari sebelum ini pada pergerakan Al-Arqam sangat memberi kesan kepada perkembangan gerakan kumpulan ini.

Terus terkenang pengalaman saya bersama dengan Abuya Ashaari secara langsung. Walaupun usia saya masih sangat muda ketika itu (umur 6 tahun), pergi ke Zoo Negara bersama-sama dengan kumpulan Al-Arqam ini termasuklah Abuya Ashaari itu sendiri. Dia mengajarkan saya tentang Pencipta haiwan-haiwan di Zoo ini. Ketika itu, terasa penanaman kepentingan aqidah pada diri saya walaupun masih kanak-kanak yang tak tahu apa-apa sangat, tapi saya mengakui sentuhannya memang mendalam.

Kemudian kumpulan nasyid bersama-sama kami mengajak menyanyikan nasyid "Bermacam-macam binatang..yang ada di dalam hutan"..hehe..lepas tu tak ingat..

Beliau sangat peramah dan mesra pada kanak-kanak. Sehinggakan beliau menyuapkan nasi terus ke mulut saya, dan baki daripada suapan itu, dia pula yang memakannya. Itu perkara yang saya tidak dapat lupakan.

Tidak lama selepas itu, berlakunya pengharaman kumpulan Al-Arqam ini. Saya tidak lagi mengenali dengan lebih rapat tentang gerakan ini. Tapi sentuhannya masih diingat sehingga ke hari ini walaupun jasadnya tiada lagi. Al-Fatihah untuk al-Marhum.

Tuesday, May 11, 2010

Obama Kutuk iPod, Xbox dan Playstation

video

Sangat terkejut diantara pemimpin dunia yang berani menghentam peralatan hiburan yang termasyhur dikalangan orang muda hari ini. Hari ini, ramai orang mengenali tentang peralatan permainan seperti iPod, Xbox, PSP, Playstation dan sebagainya. Peralatan permainan inilah yang digemari ramai orang untuk mereka bermain.

Bermain tidak mengenal waktu sehingga lalai dengan masa sebenar mereka yang terus meninggalkan mereka yang kelalaian. Lebih menakutkan lagi, saya ada terdengar dari beberapa orang ayah, bahawa anaknya memberi alasan tidak mahu pulang ke kampung kerana di kampung tiada game, jadi mereka belikan PSP untuk mereka. Apa yang jadi jika anaknya mendapat PSP itu di kampung? Seperti kera sumbang, terperap di bilik sendiri dengan PSP sahaja. Walaupun berziarah ke seluruh kampung, tidak lepas dengan PSP.

Apakah kita mahu hiburan ini yang mendidik anak bangsa kita?

Kerana itulah, Presiden Obama juga sedar tentang bahaya yang bakal menimpa pada generasi akan datang jika permainan elektronik ini berleluasa sangat. Pemikiran anak-anak akan dibentuk hanya mahukan hiburan sahaja. Tidak mahu yang lain. Dari situlah datang perasaan memberontak. Di sekolah tidak best, tiada hiburan. Jadi rasa memberontak dan lebih teruk lagi membawa kepada pelbagai masalah displin.

Presiden Obama berkata di dalam video tersebut: "And meanwhile, you're coming of age in a 24/7 media environment that bombards us with all kinds of content and exposes us to all kinds of arguments, some of which don't always rank that high on the truth meter. And with iPods and iPads and Xboxes and PlayStations — none of which I know how to work — information becomes a distraction, a diversion, a form of entertainment, rather than a tool of empowerment, rather than the means of emancipation. So all of this is not only putting pressure on you; it's putting new pressure on our country and on our democracy."

Lebih kurang la kot..hehe

Bukannya tak boleh berhibur langsung, tapi janganlah berlebih-lebihan. Cukup untuk melepaskan tekanan cukuplah.

Sunday, May 9, 2010

Ada apa dengan Orang Muda?

Orang muda hari ini adalah orang yang penting untuk generasi akan datang. Telah menjadi fitrah alam, bahawa pasti akan ada yang mati dan ada juga yang lahir ke dunia ini. Hampir setiap hari, pasti kitaran ini akan terus berlangsung. Hampir setiap tahun, pasti akan ada yang menggantikan tempat. Yang kecil menggantikan yang muda, yang muda pula menggantikan mereka yang tua.

Adakah orang muda hari ini sedar tentang kepastian hal ini? Adakah mereka sedar tentang bahawa kehadiran mereka itu sangat penting untuk kebangkitan bangsa dan masa depan negara?

Saya tertarik dengan kebangkitan-kebangkitan yang dianggotai oleh barisan pemuda-pemudi. Memang hampir setiap catatan sejarah telah membuktikan, bahawa pengerak kepada perubahan secara total telah digerakkan atau dibangkitkan oleh golongan muda. Gerakan Reformasi Perancis (yang menggulingkan Sistem Beraja Perancis), Gerakan Turki Muda (yang menggulingkan Khalifah Islam Uthmaniyah), Gerakan Koumintang (yang menggulingkan Dinasti Ching, China) dan sebagainya.

Semuanya mendakwa kebangkitan mereka ini membawakan kebaikkan untuk generasi akan datang. Begitu juga yang berlaku kepada perkembangan Dakwah Islam yang digerakkan pada peringkat awal yang dibawa oleh Rasulullah s.a.w. dan juga para Sahabat r.ahm. Kebanyakkan mereka juga digerakkan oleh para pemuda. Turut yang mempertahankan Islam itu juga adalah dari kalangan pemuda.

Kerana itulah banyak para pemikir-pemikir idealogi, dalam menggerakkan idealisme mereka itu, kebanyakkannya sasaran mereka ialah dari kalangan para pemuda. Begitulah sepertimana yang diungkapkan oleh Mao Zedong, Pengasas Parti Komunis di China yang mengumumkan Revolusi Kebudayaan. Katanya di dalam The Red Book: "Orang Muda yang mendokong Revolusi ini adalah tiang Revolusi, orang yang tidak bersama dengan Revolusi adalah musuh Revolusi dan kamulah (Pemuda) pembela Revolusi".

Presiden Indonesia yang Pertama, Seokarno juga pernah berkata tentang pemuda: "Berikan aku 10 orang pemuda, nescaya akan aku gegarkan dunia ini dengan mereka". Fidel Castro juga mengakui, tanpa pemuda-pemuda seperti Che Guevara, mungkin idea Sosialis tidak akan bertapak di hati pemuda hari ini.

Sehinggakan Hassan al-Banna juga membenarkan tentang kelebihan bagi memiliki kekuatan pemuda. Ada 4 kelebihan bagi orang muda yang tidak ada pada kanak-kanak mahupun golongan tua. Itulah dia keimanan (keyakinan), keikhlasan, semangat dan amal kerja yang kuat.

Jika seorang pemuda meyakini sesuatu, sampai ke mati dia akan meyakini tentang hal itu. Boleh lihat dengan barisan Hitler Youth, walaupun Berlin telah ditawan, mereka sanggup berjuang lagi mempertahankan idealogi yang telah didoktrinkan kepada diri mereka. Begitu juga dengan The Red Guard di China ketika menggerakkan Revolusi Budaya. Mereka sanggup bunuh orang tua (ibubapa) mereka kerana hendak merealisasikan tuntutan di dalam The Red Book.

Ikhlasnya para pemuda China ketika di Dataran Tianmen, Beijing, China membuat perhimpunan aman. Mengumpulkan semua pelajar di seluruh pelusuk China membuat perhimpunan aman pada 27 Mei 1989 untuk menuntut apa yang terbaik untuk rakyat China iaitu menyelamatkan rakyat dari inflasi. Mereka datang dari pedalaman tanpa meminta mereka dibiaya dalam perhimpunan tersebut. Sanggup mengeluarkan duit simpanan sendiri untuk menjayakannya. Sehingga mampu membeli batu setinggi 8 meter untuk diukir "Goddess or Democracy" di dataran tersebut.

Kalau kita hanya mengikut sesuatu yang tidak pasti. Selamanya kita sendiri tidak pasti perjalanan hidup kita. Sedangkan Islam telah menjelaskan tujuan yang pasti kepada kita. Kenapa tidak kita memilihnya? Adakah dengan memilih Islam sebagai Cara Hidup, hidup kita macam tidak ada life? Tak best? Kolot?

Perlukah kita membiarkan sahaja pemikiran kita ini dijajah dengan musuh Islam? Menambahkan karat-karat Jahiliyyah di dada kita sendiri?

Friday, April 30, 2010

30 April 1945 Tarikh Keramat bagi Orang Eropah!!

Semalam, saya ada tengok cerita dokumentari dalam NGC Channel. Suatu informasi tambahan untuk saya tentang suatu fakta dalam sejarah yang sangat bermakna bagi Dunia terutamanya bagi Eropah. Jadi tiba-tiba terasa ingin berkongsi di dalam ruangan blog saya ini untuk berkongsi dengan para penziarah dan pembaca blog saya ini.

Tahukah anda apa yang berlaku pada 30 April 1945? Apa yang pasti, pada tarikh itu di Eropah, adalah tarikh yang paling dirai di segenap seluruh dunia. Kerana jatuhnya Berlin, ibu negara Jerman pada Tentera Berikat (Amerika Syarikat, British, Rusia dan beberapa lagi). Dengan kedahsyatan tentera Jerman sebelum ini yang menjajah segenap Eropah, akhirnya tentera Jerman tewas pula di tangan lawannya.

Serangan dari dua arah, mengepung Jerman dan menyerang seluruhnya agar ia hancur sehancurnya. Tentera Merah (Rusia) punyalah berazam menghapuskan Adolf Hitler sehingga diarahkan mereka untuk mengepung dan mendahului Tentera Amerika dan British memasuki Berlin dahulu.


Apa yang menarik daripada dokumentari tersebut, ada menceritakan tentang misteri kematian Adolf Hitler. Ada yang mendakwa, ketika Berlin dikepung dan diserang, Hitler telah keluar dari Berlin menyelamatkan diri dari ditangkap oleh Tentera Berikat. Sehingga meleret ke dakwaan bahawa Hitler dijumpai di luar Jerman sehingga ke Argentina. Ada pula yang mengatakan Hitler di Sepanyol. Buktinya kerana Pemimpin negara tersebut adalah penyokong fasisime.

Bagaimanapun, fakta yang kukuh adalah yang ahli, iaitu pegawai Jerman sendiri yang melihat Hitler membunuh diri dan mayatnya pula diminta untuk dibakar agar orang Rusia tidak mendapatkannya. Rupa-rupanya, memang orang Rusia mendapatkannya, tapi ia dirahsiakan dari pengetahuan umum.

Apa yang menariknya lagi dalam dokumentari tersebut. turut digambarkan bahawa, semenjak Hitler mula mendapat tampuk kepimpinan, beliau menghadapi tentangan daripada orang yang membenci sejak awal lagi. Dicatatkan bahawa beliau menghadapi 42 percubaan membunuh dirinya. Sungguh mengejutkan! Begitu banyak percubaan untuk menbunuhnya, tapi masih dapat bertahan sehingga dia sendiri membunuh diri sendiri akibat perbuatannya juga.

Dalam 42 percubaan bunuh itu, ada beberapa cubaan bunuh yang dibuat oleh pegawai kepercayaannya sendiri. Tak sangka pegawai yang paling taat pada dirinya juga berhasrat untuk membunuhnya.

Cuma, tiada rekod bila Hitler membunuh dirinya. Tapi, bagi semua penduduk Eropah, yang dinanti-nantikan ialah, Hitler mati. Siapa pembunuhnya atau bagaimana dia mati, itu tidak penting bagi mereka. Sehingga menjadi tajuk yang paling besar di muka-muka akhbar di seluruh Eropah. Ketika pengumuman kematiannya, ada 3 versi riwayat mengambarkan kematiannya.

Mula-mula sekali yang mengisytiharkan kematian Hitler ialah pihak penyiaran berita British, BBC, memaklumkan bahawa: "Hitler mati dengan mempertahankan dirinya". Pihak Rusia tidak setuju tentang pemakluman itu. Rusia mendakwa bahawa beliau mati melarikan diri seperti pengecut. Amerika pula mendakwa bahawa beliau dikatakan mati, tapi masih tidak dapat disahkan kerana mayatnya tidak dijumpai lagi. Yang menariknya, Tentera Jerman juga memberi maklum balas terhadap berita tersebut seperti akhbar yang dilampirkan di atas. Menurut penyiaran Jerman, walaupun Hitler mati, perang akan tetap diteruskan membebaskan tanah air.

Apa pengajaran yang boleh diambil? Lihatlah, di dunia ini, ada yang sayang kepada seseorang dan sangat menyayanginya sehingga sanggup menggadaikan jiwa untuk mempertahankannya. Ada pula yang sangat benci, sehingga sanggup buat apa sahaja untuk lakukan asalkan yang dibenci itu musnah. Sejarah membuktikan, kebangkitan seseorang yang dikatakan ingin menyelamatkan Jerman dari kehinaan kemiskinan, tetapi bila mencapai kejayaan, menghapuskan keamanan dan kebahagiaan orang lain.
Kekuasaan bukanlah segala-galanya. Kekuasaan bukan bererti boleh memijak yang tidak berkuasa lagi lemah. Tetapi kekuasaan yang diberikan itu adalah untuk melindungi yang lain. Baru ini, saya menyaksikan dan menyelesaikan pergaduhan di antara kelompok kanak-kanak. Bergaduh sampai bertumbuk jugalah. Bila ditanya apa punca pergaduhan? Jawaban mereka kerana pihak lain mulakan dulu, mengutuk, mengejek dan sebagainya. Permulaan yang sangat remeh, natijahnya..kerugian di kedua-dua belah pihak. Sama jugalah dengan si Hitler ni. Mengejek bangsa lain lemah, lalu dia pun mula menjarah dengan kekuasaan yang ada. Nah..lihatlah apa nasib yang menimpa mereka pula.

Tuesday, April 27, 2010

Baju Seragam JPAM yang Baru??!!

Bila baca Berita Harian, pagi tadi, sangat terkejut ada gambar daripada laporan akhbar itu yang menunjukkan gambar beberapa pelajar memakai pakaian seragam serba biru. Tapi tajuk laporan tersebut ialah "Seragam Baru JPAM".

Sungguh saya terkesima lagi terkejut lagi tergamam lagi terduduk lagi ternganga. Memang takjub sangat. Ketika di sekolah, saya juga mengikuti pergerakan kadet JPA3. Tapi bila melihat, Kementerian Dalam Negeri merasmikan baju seragam baru itu semenjak 16 September 2009, ia adalah satu perkara yang baru.

Mungkin saya tidak dapat menerima hal perisitwa yang baru, kerana itu saya terkejut besar. Tapi itulah hakikatnya. Sedangkan sebelum ini, pakaiannya serba jingga, ketika saya di dalam kadet JPA3, saya sukakannya kerana warna ini tidak lain daripada lain. Walaupun dikutuk orang yang memandang teruk pada setiap sesuatu, tapi terasa berbeza dengan baju serba jingga ini.

Cuma, jika sekarang ini, pihak JPAM meminta semua kadet-kadet di setiap sekolah yang mengikuti latihan Kadet JPAM, maka pastinya dapat merasai baju seragam yang bewarna baru.

Kalau dulu sebelum ini, yang menyelamat di tempat kejadian kemalangan atau malapetaka, pasti akan terjumpa pakcik-makcik yang berbaju hijau dengan beret oren atau baju oren. Mungkin akan datang, pakcik-makcik tu nanti pakai baju warna biru pula. Hehehe.. Kadet-kadet KAPA di sekolah-sekolah juga akan berbaju seragam biru. Tahniah Jabatan Pertahanan Awam Malaysia!!

Monday, April 19, 2010

Terasa Berkahnya bersama-sama Ustaz


Ustaz itu sendiri bermaksud pakar rujuk. Orang yang selalu dirujuk. Pastinya luas pengetahuannya. Banyak pengalamannya menempuh hidup dan bahana jerat-jerat dunia melepasi semua itu menuju tujuan yang agung. Mengajar tidak mengira masa. Baik di dalam kelas, mahupun di tepi jalan. Hatta di kedai makan sekalipun, tidak terlepas peluangnya untuk mengajar orang yang disekeliling dengan mendekatkan diri kepada Allah. Baik mengajar dengan lidahnya, mahupun dengan bahasa badannya (akhlak yang tersirna dari setiap gerak geri mereka).

Bila beribadah, ber'uzlah (mengasingkan diri) daripada pandangan manusia. Di waktu malam, mereka bangkit dari tidurnya ketika orang lain sedang tidur seperti sudah cukup rehat mereka. Ketika itulah dia melepaskan rindu mereka dengan Tuhannya. Subhanallah, banyak sekali ibadahnya baik dengan zikir, mahupun ibadah sunat. Pemurahnya mereka memberi apa sahaja yang ada daripadanya. Baik harta mahupun ilmu. Tidak berkira walaupun sedikit. Seperti air sungai yang terus mengalir.

Walaupun dari riak muka mereka kelihatan penat, tapi masih mampu bersenyum berhadapan dengan orang ramai. Walaupun berbagai masalah yang didengarinya yang dipinta oleh perujuk para ustaz ini, dia tetap bertenang. Jelas sekali Allah menurunkan ketenangan kepada mereka dengan janji-Nya yang lebih mengembirakan daripada masalah-masalah yang kecil ini.


Apabila saya berjaulah (jalan-jalan) dengan mereka, terlihat semua kebenaran ini. Seperti jelas sekali mereka ini bertugas dengan tugasan yang sangat berat. Tapi mereka sanggup dan terlalu ingin natijah (hasil) daripada tugasan yang berat ini. Itulah tugasan pewaris kerja-kerja Nabi. Menyampaikan dan memandu masyarakat mengenali Allah dan Rasul-Nya lalu mendapatkan cinta Allah dan Rasul-Nya. Subhanallah. Tugasan ini disambut dengan kerelaan mereka yang memilih jalan ini.


Apabila melihat wajah mereka yang ceria, tak tahu kenapa. Mata ini yang melihat kegirangan mereka, terasa hati ini terus tenang melihat mereka senang. Terpancar dari senyuman mereka satu harapan dan kegembiraan yang luar biasa. Tak sama dengan kita bergembira dengan kawan-kawan mahupun ahli keluarga yang lain. Tapi kegembiraan bersama-sama mereka suatu yang sangat hebat. Perasaan yang memang tidak dapat digambarkan. Hanya dapat anda rasakan jika anda merasainya sendiri.

Saya takkan lupa kenangan saya bersama-sama guru saya yang dikasihi, berjaulah ke Pulau Pinang bersama Ustaz Soleh dan Ustaz Aziz. Kemudian ziarah ke tanah kelahiran Ustaz Usman. Subhanallah. Terasa diri ini apabila bersama mereka, sangat kecil dan kekurangan. Bila bersama mereka, ada sahaja nasihat yang tidak pernah lekang dari mulut mereka. Saya juga pernah menjadi jurupandu syeikh-syeikh dari Arab yang berkunjung ke Malaysia. Walaupun mereka memberi nasihat dalam Bahasa Arab, tapi seolah-olah kata-kata mereka sangat difahami kerana mereka bukan bercakap pada mulut semata, tetapi mereka bercakap dengan hati.

Alangkah besarnya nikmat bersama mereka. Berdamping dengan mereka juga ada adabnya. Janganlah membuatkan terasa beban dengan kehadiran mereka. Kadang-kadang ada orang yang ingin dapatkan barkah para 'Alim ini, dengan barang-barang ustaz itu dan bermacam-macam gayalah. Tapi apa pun, syukur kepada Allah kerana memberi peluang untuk saya berdamping dengan mereka.

Namun, adakalanya kita sering terlupa akan golongan ini yang sangat berkilau-kilau nilai kemutiaraannya dalam jalan dakwah ini. Jangan biarkan sinar mereka terpadam dengan kecantikan dunia. Anda lebih suka melihat keindahan kilauan dunia daripada kilauan mereka. Jangan suatu hari nanti, apabila mereka sudah tiada, baru terasa kehilangan yang sangat besar bagi diri anda nanti. Ketika itulah baru terasa, sungguh bernilai mutiara dan permata yang ada berhampiran kita itu dahulu. Kalau bukan anda pewaris ilmu mereka, siapa lagi?

Wednesday, April 14, 2010

Peristiwa 1 April

Pada 1 April yang lepas, saya pergi ke sebuah gedung membeli belah yang berhampiran dengan rumah saya. Seperti biasa membeli beberapa barang dapur untuk rumah dan pergi ke kaunter pembayaran setelah selesai membelinya. Seperti biasa penjaga kaunter tersebut akan bertanyakan "Encik ada Kad J?".

Saya pun berikan dan diterima olehnya lalu dia mengcalitkan kad itu untuk pengesahan. Dia cuba berkali-kali tapi tetap tak boleh juga. Kemudian dia periksa kali terakhir dan bercakap pada saya "Abang janganlah nak April Foolkan saya..kad ni dah tamat tempoh semalam (31/4/2010)". Saya sendiri tak sedar kad itu telah tamat tempoh dan saya pun minta maaf kepadanya kerana kesilapan seperti itu.

Kemudian ketika hendak membayar pula, sekali lagi penjaga kaunter tersebut tergelak-gelak dan saya kehairanan. Kemudian dia tunjukkan kepada saya wang yang diterimanya daripada saya ialah wang Indonesia sebanyak Rp 141,000. Sedangkan jumlah yang saya patut bayar ialah RM 21.00. Saya tahu memang saya bawa bersama saya wang kertas Rupiah kerana ingin menukarkannya. Tapi mungkin kerana warna wang kertas ini hampir sama. Wang kertas Rp 100,000 bewarna merah, sama seperti warna RM10. Warna kertas Rp 20,000 pula bewarna hijau seperti wang kertas RM 5. Warna wang kertas Rp 1,000 pula adalah warna biru seperti RM 1.

Dari segi jumlah mengikut warna kertas sememangnya betul. Saya perlukan 1 wang kertas bewarna merah, 2 wang kertas bewarna hijau dan satu wang kertas bewarna biru = RM 10 + RM 5 + RM 5 + RM 1 = RM 21. Tapi malangnya wang kertas yang diambil itu pula adalah wang kertas Indonesia. Merah = Rp 100,000, hijau = Rp 20,000 dan biru Rp 1,000.. jumlahnya Rp 141,000.

Penjaga kaunter itu sambil gelak besar, sambil dia berkata: "Wakenabeb!!! 2 kali dah ni!!". Sedang saya tak berniat langsung untuk mengenakannya. Cuma saya tersilap faham sahaja. Tapi perasaan si dia itu seperti saya memang ingin mengenakannya. Sehingga dia tanya pada saya: "Kat mana kamera bang?". Saya cuma minta maaf sahaja padanya kerana memang tak sengaja langsung tentang ini. Saya dah beredar dari kaunter tersebut pun, budak itu masih ketawa terbahak-bahak lagi. Saya tak berniat pun untuk kenakan dia!!!!!

Dia yang terasa lebih2 agaknya...huhuhu

Thursday, April 8, 2010

Kisah kereta Komot dipanah Petir

Pada suatu hari Khamis yang lalu, Si Komot pergi ke tempat kerjanya seperti biasa. Pada hari itu juga Si Komot berpuasa kerana hendak menyertai program Iftar di tempat kerjanya. Dia meletakkan keretanya di tempat biasa sama seperti kereta guru-guru yang lain. Si Komot pun bekerja seperti biasa.

Masa cepat berlalu, tika waktu petang, hujan turun dengan lebatnya. Si Komot bergegas ke keretanya kerana ingin menyimpan barangnya dan menutup cermin tingkap keretanya itu. Sedang Si Komot hendak ke keretanya itu, tiba-tiba satu cahaya yang sangat terang menyambar Bumi di kawasan tempat kereta Komot, sejurus selepas itu suatu bunyi dentuman petir sangat kuat kedengaran. Kemudian mata Komot tidak nampak apa-apa kerana cahaya yang terlalu terang itu merosakkan penglihatan Si Komot. Dalam hatinya terasa gelisah kalau-kalau petir itu terkena keretanya. Tapi harapannya agar tidaklah sebegitu.


Sebaik sahaja matanya pulih sediakala, dia meneruskan perjalanannya ke keretanya. Membuka pintu keretanya dan menyimpan barang seperti biasa, kemudian menghidupkan bateri kereta untuk menutup tingkap. Tapi bila ingin menghidupkan kereta, kereta Si Komot itu tidak dapat dihidupkan. Si Komot mula gelisah setelah dicubanya berkali-kali untuk menghidupkan keretanya itu.

Si Komot merasakan bahawa masalah ini mungkin berpunca daripada masalah bateri, tapi bila buka radio kereta, masih elok, wiper berjalan lancar, lampu kereta boleh dihidupkan. Tapi tak tahu kenapa ia masih tak hidup-hidup. Maka Si Komot pun bermonolog: "Tak mengapalah, Insya Allah lepas hujan nanti periksa baterilah nanti". Lalu dia pun pergi ke surau untuk bersama-sama dengan peserta program Iftar.

Sebelum masuk waktu Maghrib, hujan pun mulai berhenti. Maka Si Komot pun mula memeriksa enjin keretanya dan ingin melihat status bateri keretanya. Bila diperiksa, bateri itu masih elok lagi. Selepas itu Si Komot mencuba lagi untuk menghidupkan keretanya itu lagi. Tapi malangnya masih tidak berhasil. Ustaz Shahrom dan Ustaz Usman cuba membantu Si Komot. Tapi tak berhasil juga.

Ustaz Usman memujuk Si Komot: "Tak mengapalah Komot, insya Allah selepas kita buka puasa nanti, hidup semulalah kereta ini. Insya Allah berkat doa orang yang berpuasa ni". Alhamdulillah, pesanan itu benar-benar melegakan Si Komot. Lalu mereka pun meninggalkan sebentar kereta tersebut dan meneruskan perjalanan untuk menyertai dengan yang lain untuk berbuka puasa. Tapi sambil berjalan, masih berbincang apa penyebab hal ini. Si Komot menyatakan kemungkinan di sambar petir. Ustaz-ustaz sangat terkejut mendengar hal ini.

Ketika sedang berbuka pun, masih lagi berbincang tentang hal ini. Kemudian kami mendirikan solat Maghrib, seterusnya makan berat dengan peserta yang lain. Ketika makan pun masih lagi bercerita tentang ini. Kemudian Ustaz Shahrom berkata: "Agaknya mungkin betul sebab kena panah petir. Kalau rumah kena panah petir pun, fius letrik akan terbakarkan?". Bila mendengar hal ini, lagilah saya risau, takut-takut fius box kereta pula yang terbakar. Saya pun nekad, tinggalkan kereta kerana hari pun sudah malam, nak panggil pomen pun, bengkel dah tutup pula. Jadi Si Komot pun meminta ayahnya yang sudah tua itu untuk mengambilnya dibawa pulang ke rumah.

Sebelum masing-masing pulang ke rumah, Ustaz Usman sekali lagi memujuk Si Komot: "Insya Allah ada hikmah untuk peristiwa ini. Mungkin Allah nak bersihkan kereta Si Komot daripada semua Syaitan-syaitan dan segala gangguan-gangguan". Alhamdulillah sekali lagi pujukan yang benar-benar menenangkan hati Si Komot.

Keesokkannya, Si Komot memanggil pomen untuk membaikinya. Apabila pomen itu sudah tiba, maka mereka pun cuba membaikinya. Bila mereka periksa bateri, memang tiada kuasa langsung. Tapi bila saya tunjukkan kereta itu yang masih boleh gunakan kuasa bateri. Mereka pun pelik. Kemudian mereka cuba dengan bateri baru. Alhamdulillah terus boleh hidupkan kereta. Mereka pun mula memberikan kemungkinan, "Agaknya petir tu makan bateri ni kot.."

Saya terima sahaja apa dah jadi walaupun kena beli bateri baru. Asalkan kereta boleh digunakan semula. Kemudian bila menonton satu dokumentari tentang bahaya kilat ini. Mereka ada mendakwa bahawa kuasa di dalam satu sambaran petir itu lebih beratus ribu kilowat. Kemudian mereka membuat eksperimen dengan tenaga elektrik yang tinggi dapat menghentikan sistem kereta yang sedang bergerak. Anda boleh lihat dalam "Future Weapon" dalam Channel Discovery.

Moral story: Jangan bermain dengan elektrik..huhu...

Tuesday, March 30, 2010

Inisiatif Jalur Lebar???

Waah!! Baru-baru ni, kerajaan telah mengumumkan tentang inisiatif jalur lebar ke seluruh negara secara berperingkat. Ini suatu usaha yang baik dalam memajukan orang awam dan juga sekaligus dapat menambahkan pendapatan tambahan kepada orang ramai.

Industri Teknologi Maklumat juga akan terus berkembang jika semua orang mampu dan mudah untuk menggunakan fasiliti / kemudahan yang disediakan ini. Berbagai-bagai lagi perkhidmatan boleh dibuat secara online kerana kemudahan seperti ini memudahkan semua orang untuk mengakses / menggunakan internet ini secara mudah.

Sebenarnya memang banyak kelebihan-kelebihan yang rakyat dapat dengan pengumuman ini. Usaha ini juga adalah satu lagi usaha kerajaan untuk mencapai wawasan yang tinggi agar pendapatan isi rumah mencukupi. Ini juga bukti pembangunan secara infrastruktur negara kita semakin berkembang lagi maju. Infrastruktur yang dibangunkan juga adalah untuk kemudahan rakyat. Maka seperti slogan yang selalu dilaung-laungkan iaitu "rakyat di dahulukan".

Dalam kita mengecapi pembangunan infrastruktur yang pesat ini, kita juga seharusnya tidak boleh langsung melupakan kepentingan pembangunan modal insan dan cara berfikir kelas pertama. Apa gunanya bangunan tinggi-tinggi, canggih-manggih, gegak-gempita, hebat-jebat, tapi pemikiran orang-orang yang mengecapi pembangunan ini masih lagi kelas ketiga.

Memalukan benar jika bangunan tinggi-tinggi lagi canggih-manggih, tapi isu buang anak, sumbang mahram, anak luar nikah, vandalisme, buang sampah merata-rata, meludah di sana-sini, dan sebagainya masih lagi tidak dapat di atasi.

Bayangkan jika pemikiran ini masih tidak dapat diubah, bagaimana mereka ini akan menggunakan kemudahan yang disediakan? Terlampau banyak kes kerosakan harta benda awam akibat gejala salahlaku pada harta awam. Bangku di tempat rekreasi digunakan untuk tempat duduk, bukannya tempat untuk membuat maksiat.

Bayangkan pula pada kemudahan jalur lebar yang telah diumumkan, apa yang bakal berlaku jika terdapat segelintir orang yang masih lagi pemikiran "kuning" ini menggunakan kemudahan ini? Pasti mereka akan menggunakan peluang yang ada ini sebaik mungkin untuk memuaskan nafsu mereka melalui inisiatif jalur lebar ini seperti melayari laman pornografi murahan yang ada di internet ini. Terdapat laporan daripada penguatkuasa bahagian komunikasi jalur lebar ini, bahawa pengguna internet daripada Malaysia yang melewati laman lucah ini adalah pengguna yang paling banyak di Asia dan kerap kali melewati laman ini.

Bayangkan hiburan di dalam internet ini seperti "game online" dan yang serupa dengannya telah menyebabkan seorang anak kecil yang baru lahir di Korea Selatan mati akibat tidak diberikan makanan kepadanya. Ibubapa bayi malang itu ditangkap ketika mereka sedang menikmati permainan "game online" di Cybercafe (CC). Anak ditinggalkan kerana permainan jalur lebar ini???!!!

Bayangkan antara kebiasaan pengguna jalur lebar di Negara-negara Barat seperti Eropah dan Amerika Syarikat adalah berhubung dengan orang tidak dikenali dan bercinta melalui internet dan seterusnya mengajak untuk blind-date. Apa yang lebih dahsyat lagi, kejayaan blind-date itu diukur dengan kejayaan mereka yang mampu mengajak sehingga ke tahap mampu mengajak untuk melakukan asmara sesama mereka. Ada juga yang mencari dana dengan menjual video amatur lucah mereka di jalur lebar ini.

Bayangkanlah bahawa contoh-contoh yang disebutkan tadi itu adalah akibat alpanya pihak berkuasa yang menyediakan perkhidmatan yang canggih dan kemajuan infrastruktur yang pesat tapi terlupa tentang kemajuan daya fikiran yang waras kepada para pengguna.

Saya menyeru kepada para pengguna perkhidmatan jalur lebar yang singgah membaca di blog ini, agar menjadi pengguna yang bijak dan takut kepada azab Allah. Pastikanlah anda seiring dengan arus dunia masa kini, dalam masa yang sama juga, binalah diri anda dengan ketaqwaan dan moraliti hidup sebagai seorang hamba Tuhan yang Maha Mengetahui.

Monday, March 22, 2010

Berapa banyak lagi bayi-bayi tak berdosa yang akan dibuang?

Dewasa ini, kedengaran berita-berita tentang bayi-bayi yang tidak berdosa di buang begitu sahaja. Mana-mana bayi yang bernasib malang, ada yang mati di tepi jalan, atau mati menjadi makanan binatang liar, atau mati digigit semut, atau mati kesejukan atau mati yang kita sendiri tak ingin dengar langsung.

Mengapa ini terjadi? Tak tahan mata ini membaca berita tentang kes yang menyakitkan hati. Tak tahan lagi telinga ini mendengar berita tentang kes ini. Sukar rasanya untuk merelakan hati ini apa yang berlaku ini.

Mengapalah dibuang-buang sahaja nyawa-nyawa kecil ini?
Apakah nyawa-nyawa kecil ini tidak bernilai?
Apakah nyawa-nyawa kecil ini harus menjadi bahan korban atas dosa insan lain?
Apakah nyawa-nyawa kecil ini sama seperti sampah?!

Walaupun ada yang membuang bayi ini, kebanyakkannya menyelimutkan bayi tersebut. Masih lagi ada perasaan bimbang dan risau pada bayi itu yang mungkin kesejukkan. Tapi tetap buang. Kenapa ya masih lagi berperikemanusiaan? Kalau tengok gambar-gambar bayi yang dibuang ni, rasa sayu sangat. Ada yang gebu-gebu lagi dibuang begitu sahaja. Ada yang masih ada tali pusat lagi.

Saya tak berani nak postkan sebarang gambar tentang ni. Rasa kurang selesa nak letakkan dalam entri kali ini. Inilah bahaya nafsu. Bila melayan nafsu, suka!! seronok!! Tapi bila dah terlanjur, tak nak tanggung. Ada pihak menyalahkan yang lelaki..tak nak tanggung apa, ada pihak menyalahkan yang perempuannya tergedik-gedik terima pelawaan nafsu.

Ada pasangan yang bila dah berkahwin, tapi tak dapat anak, nak sangat anak. Ada pula pasangan yang tak berkahwin, terus dapat anak, dibuang-buangnya. Kalau zaman dahulu, orang terpaksa memberi anak kepada orang lain untuk jadi anak angkat kerana hidup susah. Ramai pasangan yang tiada anak ini, mengambil anak angkat dengan kaedah ini. Tapi sekarang ini, bila dibuang, ada yang membelanya, tapi anak malang ini menghidap HIV pula. Inilah bahaya zina!!

Apalah malang nasib anak-anak zaman ini. Siapalah yang akan membela nasib mereka. Apa pula nasib keadaannya bila mereka dah besar nanti? Apa perasaan mereka nanti? Apa langkah untuk membela nasib anak-anak seperti ini nanti? Walaupun dah ada caranya, kenapa masih tak mahu sedar dan mengamalkannya?

Tuesday, March 16, 2010

Al-Quran di sekitar kita


Sekarang ini, dah begitu banyak Mushaf Al-Quran mudah untuk didapati. Ada juga yang menggunakan teknologi terkni untuk membantu orang ramai mudah untuk mempelajari al-Quran.

Sepengalaman saya melihat al-Quran yang ada di sekeliling saya, bermacam-macam bentuk mushaf yang saya dah jumpa. Alhamdulillah perubahan demi perubahan yang berlaku dalam dunia hari ini terhadap al-Quran ini adalah satu suasana yang sihat pada masyarakat Islam hari ini. Tapi sejauh mana kita sebagai umat islam menghargai pembaharuan ini?


Cuba bayangkan ketika awalan, Mushaf Al-Quran adalah sebesar ini. Bagaimana umat Islam ketika itu cuba mengamalkan Al-Quran itu sendiri? Antaranya mereka menghafalnya pada waktu kanak-kanak lagi dan ketika meningkat dewasa sehingga ke mati sekalipun, mereka tetap menghafalnya. Mereka mempelajari al-Quran ketika zaman kanak-kanak mereka kerana dahulu ditempatkan Mushaf-mushaf Al-Quran ini hanya di madrasah-madrasah (sekolah) atau Istana sahaja kerana bilangannya amat terhad. Buktinya; lihat sahaja biografi ilmuan Islam seperti Ibnu Sina, Al-Kindi, Al-Khawarizmi, dan ramai lagi. Semuanya hafal al-Quran ketika usianya kecil lagi.
Ketika saya kecil pula, Mushaf Al-Quran semuanya serupa; iaitu jenis mushaf dari Saudi. Itu adalah yang paling kecil ketika itu. Jadi di Malaysia ketika itu tidak begitu banyak jenis mushaf yang ada untuk dimiliki.
Kemudian saya melihat ada Mushaf Al-Quran yang berzip, wah!! Ini suatu pembaharuan yang terkini (ketika itu) kerana jarang untuk menjumpai mushaf yang berzip ini. Saya tak boleh bayangkan bagaimana orang terdahulu sebelum kita mencetak Mushaf Al-Quran hanya dengan menulis dengan tangan mereka sahaja. Nasib baik tulisan mereka cantik.

Tidak beberapa lama selepas itu, kelihatan ada banyak Mushaf Al-Quran yang mula membantu Umat Islam dengan meletakkan warna-warna di dalam mushaf untuk membantu pembaca baca dengan bertajwid. Kemudian ada juga yang didatangkan dengan makna ayat al-Quran itu sendiri dan ia lebih ringkas. Tapi ada yang lebih menarik ialah, mereka (penerbit mushaf) menggunakan konsep yang sama dengan meletakkan makna ayat di dalam mushaf, tapi kulit mukanya yang lebih beraneka warna.


Selepas itu, evolusi ini berterusan dengan memasukkan ayat-ayat al-Quran boleh dibaca di dalam komputer dengan CD atau DVD dan sebagainya. Perkembangan penambah-baikkan pada Mushaf Al_Quran ini terus maju ke hadapan apabila ia juga boleh dimasukkan dalam telefon bimbit. Ini bagus kerana semua orang ada Telefon Bimbit dan status ia sangat penting. Andai kata handphone kita tertinggal di rumah sedang kita sudah jauh dari rumah ingin ke tempat kerja, kita sanggup patah balik untuk mengambil handphone kita itu, sedangkan kalau terlupa mushaf..? Tiada apa-apa perasaan.



Lebih membantu lagi apabila ada dapat membaca dan juga didengari bacaan daripada Qari-qari Al-Quran yang sedap-sedap didengari bacaan mereka. Sehinggakan jika mereka ingin membaca, ingin melagukan seperti para Qari tersebut. Maka kehadiran Mushaf Digital berinovasi ini juga dapat membantu bagi mereka yang sedang belajar membaca al-Quran. Kerana padanya (mushaf) itu terdapat kaedah tajwid (ada tanda dan warna), ada benda serupa pen yang apabila disentuh pada mushaf itu, akan ada bacaan audio daripada pen itu yang membacakan ayat tersebut.


Waah!! Canggihnya dunia hari ini. Ada juga yang menggunakan inovasi untuk mendidik anak-anak kecil yang meletakkany juga beberapa perkara yang interaktif seperti gambar-gambar tentang kisah-kisah yang diceritakan di dalam al-Quran dan sebagainya.

Maka dikesempatan ini, saya ingin mengajak para pembaca agak dekatkanlah diri anda dengan al-Quran. Kerana, sekiranya anda dekat dengan al-Quran, anda juga mendekatkan diri dengan Allah. Kerana al-Quran itu adalah Kalamullah. Bukan sekadar mushaf semata-mata. Bayangkanlah generasi terdahulu seperti para sahabat, yang meletakkan segala urusannya dengan al-Quran.

Bayangkan juga mereka yang hidup pada zaman kegemilangan Islam suatu ketika dahulu, mereka sudah menguasai al-Quran terlebih dahulu, barulah mereka mempelajari ilmu-ilmu lain seperti metamatik, sains, kejuruteraan, perubatan dan sebagainya. Ilmu-ilmu yang mereka perolehi itu dihayati dengan ilmu-ilmu al-Quran di dada. Alangkah indahnya mereka mengamalkan al-Quran di dalam kehidupan mereka.
Sekarang ini juga ada produk minuman yang menggunakan keberkatan al-Quran dan keupayaan berzat daripada Za'faran untuk menyihatkan tubuh badan kita. Saya terbayang, kalaulah Air Musoffa yang ditulis ayat-ayat As-Shifa' (penyembuh) dengan tinta Za'faran itu mampu memberikan manfaat yang baik, kenapa tidak dengan produk atau servis perkhidmatan seperti restoran makanan ataupun suasana kerja yang dipasang bacaan al-Quran atau diajak bersama-sama rakan sekerja untuk membacankannya bersama-sama. Memanglah yang melimpahkan keberkatan itu adalah Allah, tapi kalau tak berusaha untuk mendapatkan keberkatan, sampai bilalah takkan dapat keberketan itu.


Baru-baru ini saya ada pergi ke sebuah restoran yang berdekatan dengan rumah saya. Restoran itu biasa-biasa sahaja kerana memang selalu juga pergi ke restoran tersebut sebelum ini. Cuma ada terlalu banyak kelainannya berbanding sebelum ini. Kelainannya ialah pemilik restoran itu memasang ayat al-Quran di premisnya. Apatah lagi mereka memasang surah Yasin. Apa tanggapan para pembaca jika dengar surah Yasin di suatu tempat? Mungkin ada yang mengatakan; "Malam Jumaat ker malam ni?" atau "Ada kematian ker kat sini?". Pada keesokkan petangnya saya datang pada waktu yang sama juga, premis itu memasang bacaan surah Yasin juga.

Saya yang sedang menunggu makanan sampai ke meja makan saya, tiba-tiba membacakan juga ayat yang dibacakan bersama-sama dengan audio yang dipasang itu. Saya menyedari, bahawa bukan saya sahaja yang membacakannya juga, tapi turut yang membacakannya ialah pelanggan lain yang sedang menunggu makanan mereka atau yang sedang makan. Turut serta membacakannya juga adalah para pelayan di restoran tersebut dan juga tukang masak yang sedang memasak di dapur itu. Jelas melihat mulut mereka terkumat-kamit mengikut membacakan Surah Yasin juga. Surah yang ramai orang menghafalnya dipasang, maka ramai yang mengikut bacaan tersebut walaupun tidak melihat mushaf. Bayangkanlah keberkahan makanan yang dimasak oleh orang yang membacakan al-Quran itu. Alhamdulillah, yang lebih mengagumkan saya lagi, pelanggan yang sedang menunggu makanan mereka tidak berborak ataupun tidak berbuat bising kerana mendengar ayat al-Quran ini, lalu mereka menghormatinya. Subhanallah!!
Selepas daripada itu, saya terfikir untuk memasangkan bacaan al-Quran di dalam makmal sekolah saya dan saya juga ingin membaca al-Quran di makmal juga. Mudah-mudahan pelajar yang menggunakan makmal ini juga mendapat keberkahan al-Quran dengan suasananya dan kecintaan mereka terhadap al-Quran. Insya Allah.

Sesungguhnya perubahan dan evolusi yang berlaku pada Mushaf Al-Quran ini semakin berkembang, begitu jugalah dengan harganya. Maka ada yang mempersoalkan bahawa ini adalah seperti kegiatan menjual ayat-ayat Allah!! Itu adalah larangan Allah seperti di dalam al-Quran (tak ingat ayatnya). Pada pendapat saya, ini semua adalah usaha-usaha untuk membantu orang ramai untuk membaca al-Quran dengan lebih lagi, memudahkan untuk memahami maknanya sekaligus mengharapkan mereka memperoleh penghayatan daripada memahami makna-makna Kalamullah ini.


Bukanlah ini menunjukkan tidak perlu anda merujuk para ustaz atau ustazah, guru-guru al-Quran dan Kelas al-Quran. Belajar ilmu al-Quran itu wajib. Tapi gunanya pelbagai bentuk bantuan pada mushaf itu apabila anda ingin membaca dan mempraktikkan pembelajaran al-Quran secara peribadi. Kadang-kadang menjadi masalah kita pada hari ini, hanya membaca al-Quran pada Kelas Mengaji sahaja, Kelas al-Quran sahaja, Majlis Tahlil sahaja, itu pun baca satu surah sahaja, Majlis Tadarrus sahaja dan sebagainya.



Kita ada banyak waktu yang membuatkan kita mampu mengkhatamkan al-Quran sekali sebulan. Tapi ada pula fikir yang khatam al-Quran ini macam berkhatan, sekali sahaja sudah cukup. Bukan!! Lagi banyak khatam al-Quran, insya Allah lagi banyak pahala yang Allah janjikan kepada kita dengan dilimpahi keberkahan al-Quran itu sendiri. Seandainya anda dapat membaca satu juzuk satu hari, pasti anda mampu mengkhatamkan al-Quran dalam sebulan.

Tapi bagaimana untuk membaca satu juzuk satu hari? Penatlah nak baca sekaligus...

Sabar. Dalam satu hari ada 24jam, takkan dalam 24jam tak boleh nak dibahagi-bahagikan masa untuk membaca Al-Quran? Allah telah menetapkan kepada kita untuk solat 5 waktu sehari. Satu juzuk itu bersamaan dengan (kurang lebih/lebih kurang) 20 muka surat. Jadi andaikata anda membaca 4 muka surat sahaja setiap kali selepas anda menunaikan solat fardhu (4 m/s x 5 waktu = 20 m/s), insya Allah kalau anda dapat berterusan dengan usaha ini, anda dapat mengkhatamkan al-Quran selama sebulan.

Nanti timbul persoalan lagi...macamana nak berterusan tu plak?

Aduh..sebab itu kita kena kikis perasaan malas kalau kita nak buat baik. Selalunya setiap kali nak buat benda baik sahaja, pasti syaitan akan ganggu kita dan membuatkan perasaan kita lupa untuk membuat ibadah ni. Jadi, kalau anda nak jadi baik, anda perlu berperang dengan syaitan yang menggunakan nafsu anda sebagai senjatanya. Memang benarlah Allah mengatakan bahawa syaitan inilah musuh yang nyata tapi tak nampak. Ingat!! Ada hati..semua jadi..!! Tanamkan perasaan anda ingin bersama dengan Allah. Maka berdoalah dahulu setiap kali ingin membaca al-Quran dan selepasnya. Mudah-mudahan dilimpahi keberkahan pada si pembacanya.